Sholat berjamaah

*SHALAT*

 

بسم الله الرحمن الرحيم

 

*🔹🔹 (Hukum Shalat Berjamaah Di Zaman Merebaknya Kesesatan)*

Dalam Majmu’atul Fatawa Syaikhul Islam Ibn Taimiyyah Rahimahullah berkata:

 

ومن أصول أهل السنة والجماعة أنهم يصلون الجمع والأعياد والجماعات لا يدعون الجمعة والجماعة كما فعل أهل البدع من الرافضة وغيرهم، فإن كان الإمام مستورا لم يظهر منه بدعة ولا فجور صلى خلفه الجمعة والجماعة باتفاق الأئمة الأربعة وغيرهم من أئمة المسلمين.

 

*”Dan diantara PONDASI Ahlus Sunnah wal Jamaah adalah bahwasanya mereka shalat jumat, id dan jamaah, dan mereka tidak meninggalkan shalat jumat dan jamaah sebagaimana yang dilakukan oleh AHLI BID’AH dari kalangan Rafidhah dan selainnya, maka jika imam shalat adalah orang yang masturul hal (tidak jelas keadaannya) dan tidak nampak darinya bid’ah dan keburukan, maka para ulama shalat dibelakang dia entah itu shalat jumat dan jamaah berdasarkan KESEPAKATAN IMAM YANG EMPAT DAN IMAM-IMAM KAUM MUSLIMIN LAINNYA”.*

 

*🔹 Tanggapan:*

 

*Inilah pondasi Ahlus Sunnah ya ikhwah, yang menyelisihi ahli bid’ah.*

 

Kemudian beliau berkata:

 

ولم يقل أحد من الأئمة إنه لا تجوز الصلاة إلا خلف من علم باطن أمره.

 

*”Dan TIDAK ADA SATU PUN para ulama yang berkata sesungguhnya TIDAK BOLEH SHALAT kecuali bersama ORANG YANG DIKETAHUI HAKIKAT BATINNYA”.*

 

*🔹 Tanggapan:*

 

*Tidak ada satupun ulama yang memerintahkan untuk tabayyun kepada imam saat shalat ya ikhwah.*

 

Kemudian ulama kami ini berkata lagi:

 

وكان بعض الناس إذا كثرت الأهواء يحب أن لا يصلي إلا خلف من يعرفه على سبيل الاستحباب، كما نقل ذلك عن أحمد أنه ذكر ذلك لمن سأله، ولم يقل أحمد إنه لا تصح إلا خلف من أعرف حاله.

 

*”Adapun SEBAGIAN manusia apabila kesesatan MEREBAK, maka dia lebih suka untuk tidak shalat kecuali dibelakang ORANG YANG IA KETAHUI (AQIDAHNYA), hal itu dalam rangka ISTIHBAB (SUNNAH), sebagaimana dinukil dari Ahmad bahwasanya ia mengatakan hal tersebut ketika ada orang yang bertanya kepadanya. Dan Ahmad TIDAK BERKATA: SESUNGGUHNYA SHALAT TERSEBUT TIDAK SAH KECUALI OLEH ORANG YANG AKU KETAHUI KEADAANNYA”.*

 

*🔹 Tanggapan:*

 

*Ingat ya ikhwah, ini hanya pendapat sebagian saja, bukan seluruh ulama atau mayoritasnya, itupun hanya sunnah saja, bukan wajib.*

 

Kemudian kami tutup dengan perkataan beliau:

 

فالصلاة خلف المستور جائزة باتفاق علماء المسلمين، ومن قال إن الصلاة محرمة أو باطلة خلف من لا يعرف حاله فقد خالف إجماع أهل السنة والجماعة.

 

*”Maka shalat dibelakang orang yang tidak diketahui keadaannya adalah BOLEH berdasarkan KESEPAKATAN ULAMA KAUM MUSLIMIN, barang siapa yang berkata shalat tersebut haram atau batil maka sungguh ia telah MENYELISIHI IJMA Ahlus Sunnah wal Jama’ah”🔹

*Ingat ya ikhwah, jika kalian melakukan demikian maka kalian telah menyelisihi ijma Ahlus Sunnah wal Jamaah.*

(Majmuatul Fatawa 2/177)