Dec 03

Antropologi Ekonomi dan Ekonomi Antropologi

Haii semua.. kali ini saya memposting tugas kuliah saya di semester 4 yaitu tugas Mata Kuliah Antropologi  Ekonomi mengenai Antropologi Ekonomi dan Ekonomi Antropologi

Antropologi institusionalisme pertama kali muncul dalam antropologi yang berkaitan langsung dengan penelitian lapangan di masyarakat eksotis, yaitu pengalaman bangsa Barat tentang masyarakat ini. Sejak Perang Dunia II di bawah dorongan baru Studi lapangan, minat baru dalam pembangunan ekonomi dan tulisan teoretis terbaru Karl Polyani dan George Dalton. Bahwa yang terakhir adalah ekonom yang memilih untuk masuk daftar di sisi ekonomi antropologis “substantif” dan menentang Ortodoksi sains mereka sendiri seharusnya tidak mencengangkan. Dalam pandangan yang lebih lama penetrasi ini ke antropologi hanyalah pembukaan front baru dalam sebuah perang tua. Pertempuran bergabung dalam antropologi dengan nama interpretasi “formalis” vs. “substantivist” mengenai ekonomi primitif, membawa istilah-istilah ini sebagai pilihan teoretis berikut: antara model sains ekonomi Barat yang siap pakai, terutama “mikroekonomi”, yang dianggap sebagai Modulus gosip yang berlaku secara universal dan oleh karena itu berlaku untuk masyarakat primitif, dan kebutuhan untuk menganggap posisi formalis tidak berdasar dalam pengembangan analisis baru yang lebih sesuai dengan masyarakat historis yang bersangkutan dan sejarah intelektual antropologi.

Peneliti yang kompeten dalam jurnal profesional telah dengan mudah mengungkapkan keguguran mereka dengan pengulangan abadi oleh pengikut Karl Polyani tentang kebingungan semantik yang disembunyikan dalam kata “ekonomi” – dan juga tentu saja dalam bentuk “ekonomi” nominal. Jelas “ekonomi” berarti dua hal sekaligus, dan tidak sama dengan frase seperti “ekonomi produksi”, seperti pada “ekonomi Zuny”, atau “ekonomi Eropa abad kesembilan belas”.

Dua makna “ekonomi” merangkum dua strategi saling bertentangan untuk membandingkan antara setiap masalah teoretis dari identitas subjek ekonomi dengan status historis dari proses ekonomi. Tujuan untuk saat ini hanyalah untuk menggambarkan dimensi utama dari kontroversi, untuk menyandingkan prinsip-prinsip kontras ekonomi formal dan substantivisatif, dengan harapan bahwa usaha ini akan membantu menempatkan pekerjaan yang lebih konkret yang dilakukan di bidang antropologi.
Dua arti “ekonomi” tidak setuju sejak awal tentang identitas subjek ekonomi. Yang menjadi masalah, selain bentuknya yang spesifik, adalah lokus ekonomi ontologis. Ketidaksepakatan dengan demikian menentukan: semua perbedaan metode dan konsepsi lainnya masuk secara logis darinya. Berbicara tentang penghematan, produksi dan distribusi lainnya, kedua definisi tersebut segera menempatkan diri pada tingkat realitas yang berbeda
Dalam arti substantif, “ekonomi” adalah subdivisi tatanan sosial-budaya. Kata itu Telah dialihkan ke pesawat lain yang unsur-unsurnya bukan orang tapi teknik dan hubungan sosial barang dan gagasan disita dengan persyaratan mereka sendiri.
Ini berarti bahwa “ekonomi” dalam arti formalnya adalah kategori perilaku, sedangkan secara substantif itu adalah kategori budaya. Dengan cara yang sama seperti subjek ekonomi berbeda, tindakan subjek itu terbentang pada tingkat yang berbeda. Seperti yang Robbins tulis, ilmu ekonomi formal adalah studi tentang “perilaku manusia”. Tujuannya adalah komportasi dari jenis tertentu: penghematan. Bagaimana penghematan ini dipahami lebih lanjut tergantung pada Definisi berakhir dan sarana. Dimana ini ditentukan secara saksama atau monetarily, seperti yang pernah menjadi opini rata-rata, maka ekonomi adalah kata lain untuk perusahaan. Kebijaksanaan saat ini, bagaimanapun, agak menolak untuk menghubungkan sifat tertentu dengan tujuan dan sarana. Ditetapkan kemudian sebagai penerapan sarana yang langka terhadap akhir bergradasi untuk mendapatkan keuntungan maksimal, konten tertinggal tak tentu, ekonomi menjadi modalitas rasionalitas. Ekonomi, artinya, adalah subkelompok dalam kelas umum perilaku manusia, berkoordinasi secara logis, praktis, dan lain-lain, dan bertentangan dengan usaha keras, yang tidak logis secara singkat, irasional.
Tapi “ekonomi Arunta” tidak mengatakan secara khusus bagaimana orang bertindak, hanya budaya itu yang diatur dengan cara tertentu. Lebih tepatnya adalah definisi substantif yang berbicara tentang “proses dimana bahan (barang) disesuaikan dari alam dan didistribusikan di masyarakat untuk mempertahankan yang terakhir sebagaimana adanya”. Bukan kebutuhan statisfying tingkah laku manusia, melainkan proses kehidupan material masyarakat.
“Itu akan muncul […] bahwa alih-alih ketidaktahuan menjadi alasan mengapa ekonom dan antropolog tidak bekerja sama sebaik yang diinginkan, penyebabnya lebih dalam, sebagai pendekatan yang berbeda secara mendasar terhadap studi masyarakat [… ] Tidak ada yang bisa mempelajari masyarakat tanpa beberapa asumsi awal, implisit atau eksplisit, mengenai sifat masyarakat. Antropolog berfokus pada masyarakat dan bukan individu, mereka menganggap masyarakat sebagai sistem elemen yang saling bergantung, dan menekankan pengaruh kekuatan sosial Pada perilaku, ekonom, di sisi lain, memperoleh bentuk perilaku ekonomi dari asumsi-asumsi mengenai sifat asli manusia. Dia memulai dengan mempertimbangkan bagaimana individu yang terisolasi akan membuang sumber dayanya dan kemudian mengasumsikan
Bahwa anggota individu dari kelompok sosial berperilaku sama “(Walker, 1942-1943, hal.135)
Dengan kata lain, seperti dalam teks Walker, “individual” vs “masyarakat” perdebatan antara perspektif bisnis dan substantif melibatkan kontroversi sains sosial tertua di dunia. Ekonomi bisnis dan budaya tidak hanya menjadi bagian perusahaan, tetapi juga individu yang bertentangan dengan masyarakat; Mereka secara ketat menentang pemahaman tentang hubungan antara fakta individu dan fakta sosial. Kedua perspektif tersebut sampai pada persepsi historis yang bertentangan, yaitu perbedaan relativitas temporal dan budaya tindakan ekonomi. Berlanjut juga secara imperatif dari basis yang sama dengan jenis logika r, di mana sifat / budaya oposisi muncul sebagai semacam transposisi diskrit individu / masyarakat.
Dalam praktik teoritis formalisme, individu dan masyarakat saling berhadapan dalam hubungan eksterior, di luar satu sama lain, dan ketika terlibat dalam interaksi, individu mengasumsikan peran yang mendesak, dominan dan otonom. Disibukkan dengan kepuasan kepentingan terbaiknya, individu tersebut adalah aktor dan masyarakat, sebuah teater unsur budaya yang dapat digunakan untuk protagonis individu sebagai tujuan dan sarana kinerjanya yang ekonomis. Karena alokasi sarana yang bijaksana secara logis mengandaikan pilihan yang disengaja, individu tersebut tampak otonom dalam hubungannya dengan masyarakat dan karena hal tersebut ditafsirkan sebagai banyak peluang untuk manipulasi pribadi, individu tersebut juga harus dominan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

[+] kaskus emoticons nartzco

Skip to toolbar