Facebook mengonfirmasi bahwa ia bekerja pada asisten suara AI untuk produk Portal dan Oculus

ilustrasi facebook

ilustrasi facebook

Facebook telah mengkonfirmasi sebuah laporan dari hari sebelumnya yang mengatakan ini bekerja pada asisten suara digital berbasis kecerdasan buatan di pembuluh darah Alexa dan Google Asisten Amazon.

Berita itu, pertama kali dilaporkan oleh CNBC, menunjukkan bahwa Facebook tidak menyerah pada visi yang pertama kali dikeluarkannya tahun lalu, ketika ia mulai mengembangkan asisten AI untuk platform Messenger-nya yang hanya disebut M.

Namun kali ini, Facebook mengatakan mereka kurang fokus pada olahpesan dan lebih pada platform di mana interaksi hands-free, melalui kontrol suara dan kontrol gerakan yang potensial, adalah yang terpenting.

“Kami berupaya mengembangkan teknologi asisten suara dan AI yang dapat bekerja di seluruh keluarga kami untuk produk AR / VR termasuk Portal, Oculus, dan produk masa depan,” kata juru bicara Facebook kepada The Verge hari ini.

Menyusul laporan awal. Itu berarti Facebook tidak boleh memposisikan produk sebagai pesaing Alexa atau platform serupa, tetapi lebih sebagai fitur eksklusif untuk keluarga yang berkembang dari perangkat perangkat keras.

CNBC melaporkan bahwa tim yang membangun asisten sedang bekerja di Redmond, Washington di bawah arahan Ira Snyder, seorang manajer umum di Facebook Reality Labs dan seorang direktur augmented reality dan virtual di perusahaan.

Halaman LinkedIn Snyder juga mencantumkannya sebagai direktur produk yang disebut Asisten Facebook, yang kemungkinan merupakan nama internal proyek. Tidak jelas apakah itu akan menjadi nama komersial terakhir ketika diluncurkan.

BANTUAN FACEBOOK ADALAH DIBANGUN UNTUK PERANGKAT VR / AR DAN VIDEO

CNBC mengatakan proyek tersebut telah berjalan sejak awal 2018, tak lama sebelum Facebook mengumumkan telah menutup layanan asisten pribadinya. Facebook juga mencoba membangun jaringan bot yang kuat yang akan melapisi AI di seluruh Messenger dan fitur obrolan otomatis, peringatan berita, dan bahkan game mobile, meskipun bot Messegner belum benar-benar lepas landas.

Proyek ini dan berbagai divisi yang terlibat dalam menghidupkannya menyoroti tujuan pendekatan baru Facebook terhadap teknologi eksperimental. Sejak mengakuisisi Oculus pada 2013, divisi jaringan sosial yang berpandangan ke depan telah mengambil berbagai struktur organisasi, yang paling baru dalam bentuk sepasang divisi baru.

Yang pertama dari dua divisi tersebut adalah kelompok perangkat keras AR / VR yang bertanggung jawab untuk mengembangkan perangkat video chat Portal, dan divisi itu sekarang juga mencakup sisa-sisa Gedung 8 Facebook yang dibubarkan, sebuah divisi rahasia yang sebelumnya dijalankan oleh mantan direktur DARPA dan karyawan Google Regina Dugan, yang meninggalkan perusahaan pada akhir 2017.

Divisi kedua sekarang dikenal sebagai Facebook Reality Labs, dijalankan oleh pelopor video game Michael Abrash, yang menjadi karyawan Facebook melalui Oculus dan sekarang memegang gelar ilmuwan kepala di perusahaan VR .

Tampaknya asisten AI Facebook sedang dibangun bersama oleh kedua tim, dengan Snyder tampaknya memegang posisi di kedua divisi. Apa pun tujuan akhirnya, jelas Facebook memperlakukan kelompok perangkat perangkat kerasnya yang berkembang sebagai saluran untuk visi bersama untuk masa depan, yang di dalamnya AI berlapis di seluruh platform yang dimiliki Facebook dan tidak terbatas pada produk tunggal.

Tags: , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Lewat ke baris perkakas