SEKILAS TENTANG POLIMER

STRUKTUR POLIMER

Kata polimer berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu poly dan meros. Poly artinya banyak sedangkan Meros berarti unit atau bagian. Polimer merupakan senyawa yang besar yang terbentuk dari hasil penggabungan sejumlah (banyak) unit-unit molekul yang kecil. Unit molekul kecil pembentuk senyawa ini disebut monomer. Polimer bisa tersusun dari beribu-ribu atau bahkan dari jutaan monomer, sehingga dapat disebut sebagai senyawa makromolekul. 

Contoh senyawa polimer :

Teflon

Poliester

TATA NAMA POLIMER

SIFAT POLIMER

Sifat Fisika :

  • Mudah diolah untuk berbagai macam produk pada suhu rendah dengan biaya murah.
  • Ringan; maksudnya rasio bobot/volumenya kecil.
  • Tahan korosi dan kerusakan terhadap lingkungan yang agresif.
  • Bersifat isolator yang baik terhadap panas dan listrik.
  • Berguna untuk bahan komponen khusus karena sifatnya yang elastis dan plastis.
  • Berat molekulnya besar sehingga kestabilan dimensinya tinggi.

Sifat Kimia :

  • Semakin panjang rantai polimer, maka kekuatan dan titik leleh senyawanya semakin tinggi.
  • Semakin besar gaya antarmolekul pada rantai polimernya, maka senyawa polimer akan semakin kuat dan semakin sulit leleh.
  • Rantai polimer yang memiliki cabang banyak akan memiliki daya regang rendah disertai mudahnya meleleh.
  • Ikatan silang antarmolekul menyebabkan jaringan menjadi kaku, sehingga bahan polimer menjadi keras dan rapuh. Semakin banyak ikatan silang yang dimiliki oleh polimer, maka polimer akan semakin mudah patah.

PENGGOLONGAN POLIMER

KEGUNAAN POLIMER

Materi lebih lengkap, silakan download berikut : klik POLIMER

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

[+] kaskus emoticons nartzco


Lewat ke baris perkakas