Arsip untuk

Materi Sosiologi Kelas X BAB 4: Metode Penelitian Sosial

penelitian-sosial-610x432

1. Definisi Penelitian
Penelitian adalah usaha memperoleh fakta atau prinsip dengan cara mengumpulkan dan menganalisis data (informasi) yang dilaksanakan dengan jelas, teliti, sistematis dan dapat dipertanggungjawabkan.
Sebagai akibat definisi di atas, penelitian mempunyai ciri sebagai berikut:
a. Bersifat ilmiah, artinya dilakukan melalui prosedur yang sistematis dan fakta harus diperoleh secara objektif
b. Merupakan suatu proses yang berjalan terus- menerus, karena hasil suatu penelitian harus dapat disempurnakan lagi. Baca hingga selesai »

Belum ada komentar

Materi Sosiologi Kelas X BAB 3: Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat

Hal yang dipelajari dalam sosiologi adalah pola-pola hubungan dalam masyarakat. Pola-pola hubungan tersebut dapat menciptakan kestabilan atau keadaan normal, namun dapat pula menimbulkan keadaan yang tidak normal, seperti penyimpangan dan masalah sosial lainnya. Gejala-gejala tersebut dikenal sebagai realitas sosial masyarakat.

  1. Realitas Sosial

Peter Berger dan Thomas Luckman mengemukakan bahwa realitas adalah kualitas yang berkaitan dengan fenomena yang kita anggap berada di luar kemauan kita (sebab ia tidak dapat dienyahkan). Realitas sosial memiliki dimensi objektif dan subjektif. Dimensi objektif dilihat dari adanya lembaga atau pranata sosial beserta nilai dan norma yang menunjukan bahwa masyarakat cenderung menginginkan keteraturan. Karena itu, masyarakat cenderung mewariskan nilai dan norma kepada generasi berikutnya melalui proses internalisasi (sosialisasi). Namun demikian, manusia tidak harus selalu dipengaruhi oleh lingkungannya. Manusia memiliki peluang untuk melakukan interpretasi berbeda atas realitas yang diperolehnya melalui sosialisasi (sosialisasi tidak sempurna) yang dilihatnya sebagai cermin dunia objektifnya. Interpretasi yan berbeda ini secara kolektif akan membentuk sebuah realitas baru. Berger menyebut proses ini sebagai eksternalisasi. Baca hingga selesai »

Belum ada komentar

Materi SosiologiI Kelas X BAB 2: Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial

hubungan sosial

1. Hubungan Sosial antara Individu dengan Individu
Interaksi sosial antara individu dengan individu merupakan sebuah proses interaksi yang terjadi antara dua orang untuk saling mempengaruhi dalam rangka mencapai kepentingan bersama. Wujud interaksi sosial antarindividu antara lain dapat berbentuk saling berjabat tangan, saling bertegur sapa, saling berdebat, dan bahkan saling bertengkar.

2. Hubungan Sosial antara Individu dengan Kelompok
Contoh interaksi yang terjadi di dalam kelas antara seorang guru dengan para pelajar saat proses pembelajaran berlangsung. Interaksi seperti itu merupakan satu contoh interaksi sosial antara individu dengan kelompok. interaksi sosial antara individu dengan kelompok merupakan proses hubungan timbal balik dan saling mempengaruhi yang terjadi antara seseorang dengan sekelompok orang dalam rangka mencapai tujuan bersama. Baca hingga selesai »

1 Komentar

Lewat ke baris perkakas