Kurikulum 1947

haii sahabat blogger, kali ini saya kembali membagikan sedikit pengetahuan mengenai kurikulum. Posting saya kali ini yaitu akan sedikit menjelaskan tentang salah satu kurikulum yang pernah diterapkan dalam dunia pendidikan yaitu kurikulum tahun 1947. Postingan ini juga berkaitan dengan tugas mata kuliah Telaah Kurikulum yang penulis tempuh di semester 4. Nah langsung saja simak penjelasannya berikut ini

Awal mula istilah “kurikulum (curriculum)” terdapat dalam dunia olahraga pada saat Yunani Kuno yang memiliki arti jarak yang harus ditempuh oleh pelari dan menunjukkan tahapan-tahapan yang dilalui oleh seorang pelari dalam perlombaan lari estafet. Kemudian mengalami perkembangan dan meluas ke dunia pendidikan. Kata kurikulum mengambil dari bahasa latin yaitu “curere” yang berarti “menjalankan perlombaan”.

Para pakar pendidikan berpendapat mengenai kurikulum, seperti Franklin Bobbt (1918) berpendapat bahwa kurikulum adalah susunan pengalaman belajar terarah yang digunakan oleh sekolah untuk membentangkan individual anak didik. Dan juga Hollins Caswell (1935) bahwa kurikulum adalah susunan pengalaman yang digunakan guru sebagai proses dan prosedur untuk membimbing anak didik menuju kedewasaan. Serta Robert Gagne (1967) Kurikulum adalah suatu rangkaian unit materi belajar yang disusun sedemikian rupa sehingga anak didik dapat mempelajarinya berdasarkan kemampuan yang dimilikinya.

Jadi bisa disimpulkan bahwa kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraaan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan yang dimaksud meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi, potensi daerah, satuan pendidikan dan peserta didik.

Kurikulum sebagai seperangkat rencana pendidikan dikembangkan secara dinamis sesuai dengan tuntunan dan perubahan yang terjadi di masyarakat. Semua kurikulum nasional dirancang berdasarkan landasan yang sama, yaitu pancasila dan UUD 1945 perbedaannya pada penekanaan pokok dari tujuan pendidikan serta pendekatan dalam merealisasikannya. Kurikulum apa saja yang pernah dikembangkan dalam program pendidikan dinegeri kita tercinta merupakan salah satu konsep terpenting untuk meju dalam melakukan perubahan , tentu yang diharapkan adalah adanya sebuah perubahan untuk menuju perbaikan yang disertai dengan adanya konsekuensi-konsekuensi yang memang sudah dipertimbangkan agar dapat tumbuh sebagai kebijakan yang bijaksana. Konsekuensi yang logis atau masuk akal dari terjadinya sebuah perubahan pada sistem politik, sosial budaya, ekonomi, dan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) dalam masyarakat yang berbangsa dan bernegara.

Sejarah perkembangan Kurikulum 1947 “Rentjana Pelajaran 1947”

            Kurikulum 1947 merupakan kurikulum pertama yang lahir pada masa kemerdekaan lebih tepatnya dua tahun setelah merdeka dengan menggunakan istilah dalam bahasa Belanda “leer plan” yang berarti “rencana pelajaran”. Pendidikan pada masa-masa awal kemerdekaan berada di bawah kendali Suryadi Suryaningrat yang menjabat sebagai Menteri Pengajaran dan menyusun kurikulum 1947. Kurikulum 1947 di Indonesia pada saat itu  masih dipengaruhi oleh sistem pendidikan colonial Belanda dan Jepang, sehingga hanya meneruskan yang pernah digunakan sebelumnya. Kurikulum 1947 yang berjalan saat itu dikenal dengan sebutan “Rentjana Pelajaran 1947, dan  yang baru dilaksanakan disekolah-sekolah pada tahun 1950, Asas pendidikannya ditetapkan oleh Pancasila.

Kurikulum pada saat itu meneruskan kurikulum yang sudah digunakan oleh belanda karena pada saat itu bangsa Indonesia sedang merasakan suasana kehidupan yang berbangsa dalam semangat juangnya untuk merebut kemerdekaan. Sehingga pendidikan sebagai development conformism atau ciri utama pada kurikulum ini menekankan pada pembentukan karakter manusia Indonesia yang merdeka, berdaulat, dan sejajar dengan bangsa lain di dunia. Kemudian kurikulum 1947 tidak mengutamakan pikiran, namun pendidikan watak, kesadaran bernegara dan bermasyarakat.

Di dalam kurikulum 1947 hanya memuat dua hal pokok saja, yaitu daftar mata pelajaran beserta jam pengajaran dan garis-garis besar pengajarannya. Materinya berhubungan dengan kejadian dalam kehidupan sehari-hari dan perhatiannya kepada kesenian dan pendidikan jasmani. Di masa itu terdapat 16 mata pelajaran untuk tingkat Sekolah Rakyat yang khususnya berada di Jawa, Sunda, dan Madura. Antara lain, Bahasa Indonesia, Bahasa Daerah, Berhitung,Ilmu Alam, Ilmu Hayat, Ilmu Bumi, Sejarah, Menggambar, Menulis, Seni Suara, Pekerjaan Tangan, Pekerjaan Keputrian, Gerak Badan, Kebersihan dan Kesehatan, Didikan Budi Pekerti, dan Pendidikan Agama.

Silabus mata pelajarannya lebih menekankan seorang guru mengajar satu mata pelajaran, pada masa itu dibentuklah kelas masyarakat yaitu sekolah khusus bagi lulusan sekolah rakyat 6 tahun yang tidak melanjutkan ke jenjang sekolah menengah pertama (SMP). Pada kelas masyarakat tersebut mengajarkan berbagai keterampilan seperti pertanian, pertukangan, dan perikanan. Tujuannya agar anak mampu memilki kemampuan yang setara seperti jenjang sekolah menengah pertama (SMP) dan bisa langsung bekerja.

Kelemahan dan Kelebihan Kurikulum 1947

            Dalam mengembangkan suatu kurikulum tentunya memiliki suatu kelemahan dan kelebihan yang terdapat dalam kurikulum tersebut. Beberapa kelemahan dari kurikulum 1947, yaitu :

  1. Dalam pengajarannya mengarah pada pola pengajaran penjajahan karena masih dalam masa penjajahan kolonial Belanda dan Jepang.
  2. Orientasi yang terdapat kurikulum 1947 lebih kepada ranah afektif dan belum mengarah pada ranah kognitif dan psikomotorik.
  3. Titik beratnya pada materi apa saja yang tepat diberikan kepada siswa di setiap  jenjang pendidikan.
  4. Peserta didik bergantung sepenuhnya kepada pendidik sehingga tidak terjadi  pengembangan secara individual.
  5. Belum diterapkan di sekolah-sekolah sehingga belum memberikan dampak pada terlaksananya pendidikan dan terbentuknya bangsa Indonesia hingga secara resmi dilaksanakan pada tahun 1950.

Kemudian beberapa kelebihan dari kurikulum 1947, yaitu :

  1. Mencerminkan kesadaran sebagai bangsa yang berdaulat, dan mendudukan pendidikan sebagai faktor penting dalam memperkokoh berdirinya negara indonesia melalui persatuan dan kesatuaan untuk mengusir penjajah.
  2. Memiliki fungsi strategis yang dapat mempersatukan bangsa Indonesia melalui pendidikan.
  3. Mengadopsi pengalaman pendidikan Indonesia yang telah lalu dari penjajahan sehingga dapat memudahkan penyusunan kurikulum.
  4. Disusun dengan landasan filosofis masyarakat indonesia sebagai suatu sistem yang dapat menentukan arah hidup serta menggambarkan nilai-nilai apa yang paling dihargai dalam hidup berbangsa dan bernegara.

Kurikulum 1947 merupakan kurikulum pertama yang lahir pada masa kemerdekaan lebih tepatnya dua tahun setelah merdeka. Kurikulum pendidikan 1947 adalah suatu kurikulum yang mendapat pengaruh dari penjajahan kolonial Belanda dan Jepang. Kurikulum ini masih sangat sederhana dan lebih mengutamakan watak para murid dibandingkan dengan kecerdasannya karena masih dalam masa penjajahan sehingga memiliki sikap patrotisme yang lebih tinggi, namun justru ituah kelemahan dari kurikulum tahun1947 yang masih dipengaruhi sistem pendidikan kolonial belanda dan jepang.

DAFTAR PUSTAKA

Haryanto (2010) Diktat bahan kuliah pengembangan kurikulum pendidikan luar biasa, Yogyakarta:Universitas Negeri Yogyakarta

Kurikulum.pdf

Perjalanan kurikulum.pdf

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

[+] kaskus emoticons nartzco