Materi Sosiologi SMA/MA Kelas X “Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial”

Hallo Blogy’s, kali ini saya akan memposting materi Individu, Kelompok dan Hubungan Sosial, yang mana materi ini diajarkan di Kelas X dimana tujuan dari pembelajaran materi ini adalah :

    1. Mengenali dan mengidentifikasi realitas individu, kelompok sosial di masyarakat, dan
    2. Mengolah realitas individu, kelompok, dan hubungan sosial, sehingga mandiri dalam memosisikan diri dalam pergaulan sosial di masyarakat

INDIVIDU

Individu berasal dari kata Yunani yaitu “individium” yang artinya “tidak terbagi”. Individu menurut konsep Sosiologis berarti manusia yang hidup berdiri sendiri. Kata individu bukan berarti manusia sebagai keseluruhan yang tidak dapat dibagi melainkan sebagai kesatuan yang terbatas yaitu sebagai manusia perseorangan, demikian pendapat Dr. A. Lysen. Daroi pendapat tesebut dapat disimpulkan bahwa individu merupakan seseorang atau pribadi orang  yang terpisah dari orang lain yang hidupnya berdiri sendiri, bersifat bebas  serta tidak mempunyai hubungan organik dengan sesamanya ataupun oranglain.

KELOMPOK

Menurut Paul B. Horton dan Chester L. Hunt, kelompok sosial merupakan  kumpulan manusia yang memiliki kesadaran akan keanggotaannya dan saling berinteraksi. Sedangkan menurut  Soerjono Soekanto, kelompok sosial adalah himpunan atau kesatuan-kesatuan manusia yang hidup bersama karena adanya hubungan antara mereka secara timbal balik dan saling mempengaruhi. Dari pengertian menurut para ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa kelompok sosial adalah sekumpulan manusia yang memiliki persamaan cirri dan memiliki pola interaksi yang terorganisir secara berulang-ulang, serta memiliki kesadaran bersama akan keanggotaannya.

Lahirnya kelompok sosial disebabkan oleh kebutuhan manusia untuk berhubungan, tapi tidak semua hubungan tersebut dapat dikatakan sebagai kelompok sosial. Soerjono Soekanto (1982 : 111) mengemukakan persyaratan terbentuknya kelompok sosial, yaitu :

  1. Adanya kesadaran dari anggota kelompok tersebut bahwa ia merupakan bagian dari kelompok yang bersangkutan.
  2. Adanya hubungan timbal balik antara anggota yang satu dengan lainnya dalam kelompok
  3. Adanya suatu faktor yang dimiliki bersama oleh anggota kelompok yang bersangkutan yang merupakan unsur pengikat atau pemersatu. Faktor tersebut dapat berubah nasib yang sama, kepentingan yang sama, tujuan yang sama ataupun ideologi yang sama.
  4. Berstruktur, berkaidah dan mempunyai pola perilaku.

Mac Iver (1961: 213) kelompok sosial adalah : “kelompok sosial terbentuk melalui proses interaksi dan sosialisasi, dimana manusia berhimpun dan bersatu dalam kehidupan bersama berdasarkan hubungan timbal balik, saling mempengaruhi dan memilki kebersamaan tolong menolong.”

Dalam pembentukan kelompok sosial ada beberapa faktor yang mempengaruhinya, diantaranya adalah kepentingan yang sama, darah dan keturunan yang sama, geografis, dan daerah asal yang sama.

HUBUNGAN SOSIAL

Di dalam hubungan sosial adanya sebuah interaksi sosial diantara masyarakat. Interaksi antar manusia terjadi karena manusia saling membutuhkan. Interaksi sosial merupakan hubungan-hubungan sosial dinamis yang menyangkut hubungan antar individu, antara individu dan kelompok, atau antar kelompok (John Lewis Gillin).

Ciri-ciri Interaksi Sosial sebagai berikut.

  1. Dilakukan dua orang dan ada reaksi dari pihak lain
  2. Adanya kontak sosial dan komunikasi
  3. Bersifat timbal balik, positif, dan berkesinambungan
  4. Ada penyesuaian norma dan bentuk-bentuk interaksi sosial
  5. Pola interaksi sosial terjalin dengan baik harus berdasarkan kebutuhan yang nyata, efektivitas, efisiensi, penyesuaian diri kepada kebenaran.

Menurut Soerjono Soekanto, interaksi sosial tidak mungkin terjadi tanpa kontak sosial dan komunikasi.

Kontak Sosial

Kontak sosial memiliki sifat-sifat diantaranya yaitu kontak sosial dapat bersifat positif atau negatif dan kontak sosial dapat bersifat primer atau sekunder.

Komunikasi

Komunikasi memiliki lima unsur-unsur pokok diantaranya yaitu komunikator, komunikan, pesan, media, dan efek.

Faktor-faktor pendorong interaksi sosial. Interaksi sosial dilandasi oleh faktor psikologis yaitu

  1. Imitasi
  2. Sugesti
  3. Identifikasi
  4. Simpati
  5. Empati

Berikut adalah artikel berita tentang cara beriteraksi yang sedang banyak dipilih oleh masyarakat https://www.sumber.com/teknologi/berita-terkini-teknologi/sumber/zaman-dimana-generasi-milenial-lebih-memilih-dunia-digital-dibanding-dunia-nyata.html

untuk menambah pemahaman anda tentang materi ini, maka akan diberikan beberapa soal pengayaan, silahkan dijawab

Soal Pengayaan :

  1. Menurut anda, apa perbedaan antara asimilasi dengan akulturasi, berikan contoh!
  2. Menurut anda, apa perbedaan antara simpati dan empati, berikan contoh!
  3. Menurut anda, apa perbedaan dari Ascribed status,Achieved status dan Assigned?
  4. Dari artikel berita tersebut, bagaimana tanggapan anda yang juga merupakan generasi milenial?
  5. Menurut anda, bagaimana interaksi sosial yang ada di sekitar anda? jelaskan!

Sumber :

Soekanto Soerjono. 2013. Sosiologi Suatu Pengantar. PT RajaGrafindo Persada: Jakarta

Maryati, Kun, Juju Suryawati. 2014. Sosiologi untuk SMA/MA Kelas X Kurikulum 2013. Jakarta : Erlangga.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas: