Kemajemukan sistem sosial budaya masyarakat juga tercermin dalam penggunaan bahasa. Berbagai kelompok masyarakat tersebut menggunakan berbagai ragam bahasa. Misalnya, ragam bahasa di kantor, sekolah, terminal, kelompok remaja, dan arisan. Setiap ragam bahasa tersebut mempunyai istilah-istilah dan idiom khusus yang hanya dipahami oleh anggota kelompok tersebut.

Bahasa dan Dialek yang Digunakan dalam Masyarakat
Berdasarkan tingkat keformalannya, bahasa dan dialek-dialek yang berkembang di masyarakat juga memiliki berbagai variasi. Di dalam masyarakat terdapat komunitas tertentu yang menggunakan ragam bahasa formal dalam situasi tertentu, seperti upacara-upacara kenegaraan, rapat-rapat di kantor, khotbah di masjid atau pengambilan sumpah. Sebaliknya, terdapat sekelompok masyarakat atau komunitas tertentu yang dalam aktivitas sehari-hari menggunakan ragam bahasa nonformal, seperti bahasa daerah, bahasa pedagang, bahasa gaul, dan bahasa seni.
Fungsi bahasa secara umum, yaitu untuk berkomunikasi. Kita berkomunikasi dengan orang lain dengan menggunakan bahasa. Menurut Prof. Dr. Samsuri (1980), bahasa tidak dapat terpisahkan dari manusia dan mengikuti di dalam setiap pekerjaannya. Mulai bangun pagi-pagi sampai larut malam sebelum tidur manusia tidak lepas memakai bahasa. Di rumah kita berkomunikasi dengan anggota keluarga yang lain, misal bapak, ibu, kakak, atau adik. Di luar rumah kita berkomunikasi dengan tetangga, di perjalanan apabila naik angkutan umum kita bisa berkomunikasi dengan orang yang di dekat kita, di sekolah atau di tempat kerja kita juga berkomunikasi dengan teman sekolah atau rekan kerja. Dialek adalah variasi bahasa dari sekelompok penutur yang jumlahnya relatif yang berada pada satu tempat, wilayah atau area tertentu. Di Indonesia terdapat ratusan bahasa daerah dan ratusan dialek yang digunakan dalam masyarakat. Dalam penggunaan bahasa dan dialek, kita harus bisa menempatkan di mana kita sedang berada dan kepada siapa kita berkomunikasi, misalnya di kantor, di pasar atau di terminal.
1. Bahasa dan dialek yang digunakan oleh komunitas di kantor dan sekolah
Di lingkungan kantor, sekolah, perusahaan, dan pemerintahan, digunakan ragam bahasa serta dialek yang resmi, yakni bahasa dan dialek yang telah dipilih serta diangkat menjadi bahasa resmi negara. Bahasa resmi negara adalah bahasa yang telah dipilih menjadi bahasa yang digunakan dalam administrasi negara, perundang-undangan, dan upacara-upacara resmi.
Di Indonesia, bahasa resmi Negara adalah bahasa Indonesia, yang berkembang dari bahasa Melayu. Di lingkungan-lingkungan formal seperti di kantor, sekolah, dan pemerintahan selalu menggunakan bahasa Indonesia.Kantor adalah suatu tempat pelayanan masyarakat yang di dalamnya terdapat pimpinan, pembantu pimpinan, dan staf (karyawan) serta masyarakat yang membutuhkan pelayanan di tempat tersebut. Misalnya:
– Bank, di dalamnya ada direktur, wakil direktur, karyawan, dan nasabah bank.
– Sekolah, di dalamnya ada kepala sekolah, wakil kepala sekolah, guru, penjaga sekolah, dan murid.
Bahasa dan dialek yang digunakan di kantor harus bahasa formal atau resmi atau nasional, yaitu bahasa Indonesia. Di kantor, kita harus menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Misalnya kita menyapa atau memberi salam kepada rekan kerja pada pagi hari: “Selamat pagi, Pak atau Bu!”. Apabila di sekolah, para guru khususnya harus menggunakan bahasa Indonesia yang benar sesuai kaidah dalam bahasa Indonesia, mulai tingkat Sekolah Dasar sampai Perguruan Tinggi. Para murid atau siswa harus diajak menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Contoh guru membuka atau memulai pelajaran di ruang kelas XI, mata pelajaran antropologi. “ Selamat pagi, anak-anak!, pada pertemuan kali ini kita akan membahas materi bahasa dan dialek yang digunakan oleh komunitas masyarakat di kantor”.

Sumber: Ensiklopedi Umum untuk Pelajar, 2005
Bahasa formal biasa digunakan dalam lingkungan kerja (pemerintah maupun swasta).

2. Bahasa dan dialek yang digunakan oleh komunitas masyarakat di pasar
Pasar adalah tempat terjadinya transaksi para pedagang dan para pembeli. Dalam transaksi tersebut akan terjadi tawar-menawar barang hingga tercapai suatu kesepakatan harga di antara kedua belah pihak, yakni para pembeli dan penjual. Di dalam transaksi tersebut digunakan ragam bahasa yang khas di kalangan kaum pedagang, yaitu ragam bahasa pasar.
Ragam bahasa tersebut digunakan untuk bertransaksi menentukan harga. Biasanya dalam proses tawar-menawar tersebut akan muncul istilah-istilah harga barang yang tidak asing di lingkungan para pedagang pasar. Istilahistilah harga barang yang merupakan bahasa para pedagang tersebut dalam ilmu folklore disebut dengan nama shoptalk.
Karena pasar menjadi suatu tempat pelayanan umum yang di dalamnya terdapat penjual, pembeli, pengangkut barang, petugas kebersihan, dan sebagainya. Jadi, komunitas masyarakat di pasar lebih bervariasi, baik itu pekerjaan, pendidikan, usia, pakaian yang dikenakan, dan sebagainya. Bahasa dan dialek yang digunakan di pasar tradisional adalah bahasa daerah setempat. Misalnya di Pasar Johar Semarang (Jawa Tengah), komunitas masyarakatnya menggunakan bahasa. Contoh dialog antara penjual dan pembeli dengan menggunakan bahasa Jawa.
– Pembeli “Endhoge sekilo regane pira?” (Telornya satu kilogram harganya berapa?).
– Penjual “Wolungewu limangatus rupiah, Bu”. (Delapan ribu lima ratus rupiah, Bu).
Sumber: Dokumen Penerbit
Pasar merupakan tempat bertemunya para pedagang dan pembeli dari berbagai tempat. Hal itu menyebabkan penggunaan bahasa dan dialek yang khas di pasar.

3. Bahasa dan dialek yang digunakan oleh komunitas masyarakat di terminal
Terminal adalah tempat pemberhentian dan pemberangkatan angkutan umum bus dari dan ke berbagai jurusan. Di dalam lingkungan terminal terdapat kepala terminal, petugas administrasi, kebersihan, dan keamanan. Juga ada awak bus (sopir, kernet, kondektur), penumpang, pedagang di kios, pedagang asongan, pengamen, dan pengemis. Komunitas masyarakat di terminal yang beraneka ragam tersebut menjadikan bahasa yang mereka gunakan juga beberapa macam, yaitu bahasa Indonesia dan bahasa daerah. Misal: Komunitas masyarakat di terminal Lebak Bulus Jakarta menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa daerah (Sunda dan Betawi).
Karena terdiri dari para penumpang yang berasal dari berbagai daerah maka kelompok masyarakat yang ada di daerah terminal cenderung bersifat heterogen (majemuk), baik dilihat dari segi asal daerahnya, suku bangsa, agama, dan jenis kelaminnya. Lingkungan terminal terdiri atas para penumpang, sopir, kondektur, kernet, pedagang, yang ada di toko atau kantin-kantin terminal maupun para pedagang asongan yang menjajakan dagangannya di terminal. Selain itu, di terminal juga terdapat para calo penumpang, para pengamen, pengemis, preman, dan copet. Karena sifatnya yang heterogen tersebut maka pemakaian ragam bahasa di terminal juga sangat beragam sehingga terdapat ragam bahasa dan dialek para kru bus, para penumpang, para pedagang, pengamen, pengemis, gelandangan, preman, dan para pencopet. Karena lingkungan sosialnya bersifat campuran atau beragam maka ragam bahasa yang dipakai di terminal ada yang menggunakan bahasa Indonesia dengan dialek serta logat daerah asalnya masing-masing serta bahasa lokal dengan dialek daerah tertentu.
Fenomena tersebut akan mudah ditemukan di lingkungan terminal-terminal antarkota di kota-kota besar, seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, atau Medan. Sebaliknya, di lingkungan terminal-terminal kota kecil keberagaman bahasa tersebut semakin berkurang. Selain itu, pada lingkungan komunitas yang ada di terminal juga muncul istilah-istilah khusus yang hanya dimengerti oleh anggota dari lingkungan komunitas-komunitas yang ada di terminal tersebut. Misalnya, di lingkungan penjahat dan gelandangan terminal terdapat istilah-istilah khusus yang hanya dimengerti oleh anggota-anggota dari komunitas tersebut.
Dalam ilmu folklor, istilah-istilah khusus yang biasa digunakan di lingkungan para penjahat serta gelandangan atau oleh kelompok khusus lainnya disebut dengan istilah slang (bahasa rahasia). Fungsi bahasa slang adalah untuk menyamarkan arti bahasa yang digunakan anggotanya terhadap orang luar. Penggunaan slang (bahasa rahasia), dalam arti khusus oleh suatu kelompok sosial tertentu disebut cant. Misalnya, di Jakarta cant adalah istilah-istilah rahasia yang biasa dipergunakan oleh para pencopet maupun penjambret seperti istilah jengkol yang berarti kaca mata serta rumput yang berarti polisi.
Bagi para pencopet dan penjambret, jengkol diartikan sebagai kaca mata karena bentuk buahnya yang bulat seperti kaca mata. Istilah tersebut dipergunakan oleh para penjahat ketika akan menyuruh kawannya untuk merampas kaca mata orang yang hendak mereka jadikan korban penjambretan. Istilah rumput diartikan polisi karena warna pakaian polisi yang berwarna hijau seperti rumput. Dengan demikian, apabila seorang pencopet hendak memperingatkan kawannya bahwa ada seorang polisi maka ia akan berkata, ”awas ada rumput!”, yang berarti ada polisi di dekat tempat itu

Sumber: http://images.google.co.id
Di terminal masyarakat menggunakan bahasa dan dialek yang bermacam-macam, karena mereka berasal dari beberapa daerah yang berbeda.

4. Di Lingkungan Remaja
Salah satu ciri remaja adalah ingin bergaul dengan teman sebayanya. Upaya tersebut dilakukan dengan menggunakan ragam bahasa khusus yang hanya dipahami oleh anggota kelompok remaja. Penggunaan ragam bahasa khusus tersebut bertujuan agar mereka bisa berkomunikasi antara anggota kelompok remaja dengan lebih leluasa. Sebagaimana di lingkungan pencopet maupun penjambret, di lingkungan para remaja juga terdapat penggunaan bahasa-bahasa rahasia (cant), seperti yang dilakukan para remaja di Jakarta. Untuk berkomunikasi, mereka menciptakan bahasa rahasia dengan cara menukarkan konsonan suku kata pertama dengan suku kata kedua atau sebaliknya. Misalnya, kata bangun setelah ditukarkan
konsonannya dari kedua suku katanya berubah menjadi ngabun, kata makan menjadi kaman, kata baca menjadi caba, dan kata terus menjadi retus. Selain di Jakarta, di daerah Jawa Tengah terdapat kebiasaan yang serupa dengan yang dilakukan oleh kalangan remaja di Jakarta. Adapun cara pembentukan bahasa khusus para remaja di Jawa Tengah adalah dengan membalik konsonan (huruf mati) suatu kata bahasa Jawa. Misalnya, kata kowe (kamu) setelah dibalik huruf matinya dari suku-suku katanya maka akan berubah menjadi woke.
Selain penggunaan bahasa rahasia atau yang lebih dikenal dengan istilah cant tersebut, dalam pergaulan sehari-hari para remaja juga dikenal istilah colloquial, yakni ragam bahasa khusus yang menyimpang dari bahasa sehari-hari. Misalnya, ragam bahasa para mahasiswa di Jakarta mempergunakan bahasa Betawi yang ditambahi dengan istilah khusus, seperti ajigile (gila), manyala bob (sangat menarik), dan gonse (genit). Fungsi colloquial berbeda dengan fungsi jargon karena jargon dipergunakan para sarjana untuk meningkatkan gengsinya, sedangkan colloquial dipergunakan untuk menambah keintiman pergaulan. Selain itu, masih terdapat istilah atau idiom-idiom khusus yang diciptakan oleh para remaja pada saat ini yang disebut sebagai bahasa gaul. Misalnya, istilah-istilah bete yang berarti malas, tidak bergairah, kecewa, sumpek, dan istilah jomblo yang berarti tidak mempunyai pacar serta istilah-istilah bahasa gaul lainnya yang diciptakan oleh para remaja pada saat ini.
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 9.5 Remaja yang mengembangkan ragam bahasa khusus

5. Di Lingkungan Arisan

Selain di tempat-tempat umum, ragam bahasa serta dialek-dialek khusus juga dipakai pada saat acara-acara arisan. Apabila arisan tersebut merupakan acara keluarga dan bersifat informal maka bahasa serta dialek yang digunakan adalah bahasa serta dialek daerah (lokal). Sebaliknya, apabila acara arisan tersebut merupakan pertemuan PKK atau pertemuan RT yang bersifat nonformal maka akan cenderung digunakan bahasa Indonesia diselingi adanya penggunaan bahasa atau dialek daerah. Namun, apabila acara arisan tersebut merupakan acara kantor maka digunakan juga bahasa Indonesia.

Hubungan Bahasa dan Dialek
Bahasa yang digunakan dalam kehidupan manusia mengandung beragam dialek. Dialek tersebut memiliki variasi yang beragam. Variasi tersebut di antaranya ada yang berkaitan dengan aktivitas. M. Ramlan dan kawan-kawan membagi ragam bahasa Indonesia menjadi sebagai berikut. Pertama, ragam berdasarkan tempat misalnya dialek Jakarta, dialek Menado, dialek Jawa, dan sebagainya. Kedua, ragam bahasa berdasarkan penutur terbagi menjadi ragam golongan cedekiawan dan ragam golongan bukan cendekiawan. Ketiga, ragam bahasa berdasarkan sarana terbagi menjadi ragam lisan dan ragam tulisan. Keempat, ragam bahasa berdasarkan bidang penggunaan terbagi menjadi ragam ilmu, ragam sastra, ragam surat kabar, ragam undang-undang, dan lain-lain. Kelima, ragam bahasa berdasarkan suasana penggunaan, terbagi menjadi ragam resmi dan ragam santai oleh konteks sosial budaya yang melingkunginya.
Konteks budaya tersebut bergantung pula pada status sosial, aktivitas, daerah geografis, usia, gender, dan masih banyak lagi. Masyarakat bahasa yang berada di wilayah perkotaan sangat berbeda di dalam penggunaan bahasanya dengan masyarakat bahasa yang berada di daerah pedesaan. Hal ini disebabkan oleh konteks sosial budaya yang menyertai di dalam kehidupan masyarakat bahasa tersebut. Seorang pelajar yang tinggal di kota Surabaya akan memiliki dialek yang berbeda dengan seorang pelajar yang tinggal di daerah pedesaan di pinggiran kota Surabaya. Meski keduanya adalah seorang yang berpendidikan, namun gaya bahasa atau dialek yang digunakan akan jauh berbeda. Dua penutur bahasa yang berbeda jenis kelamin yang memiliki profesi sebagai kapster salon akan menggunakan dialek yang berbeda. Kapster salon pria cenderung akan menggunakan bahasa gaul yang saat ini sedang tren digunakan; misalnya sutralah ’sudahlah’, Sementara itu kapster perempuan, meski jarang menggunakan ragam bahasa seperti itu, namun sedikit-sedikit juga menggunakannya. Persentase pemakaian bahasa gaul yang umumnya banyak digunakan oleh para banci seperti itu lebih sedikit digunakan oleh kapster perempuan
Di daerah Yogyakarta juga dikenal dengan basa walikan. Basa walikan adalah transkripsi dari huruf ha, na, ca.ra. ka yang terdiri dari empat baris itu kemudian dipasangkan. Baris kesatu dengan baris ketiga, dan baris kedua dengan baris keempat. Misalnya kata ”mari” menjadi dayi. Kata-kata dalam basa walikan tersebut umumnya digunakan oleh pelajar lelaki dibandingkan pelajar perempuan atau banyak digunakan oleh mahasiswa dibandingkan oleh mahasiswi. Seorang eksekutif muda akan menggunakan ragam bahasa atau dialek yang berbeda dibandingkan tukang parkir. Hal tersebut dangat dipengaruhi oleh aktivitas kesehariannya di tempat kerja. Eksekutif muda terbiasa dengan rapat, presentasi, melakukan lobi, bisnis, dan lain sebagainya; adapun tukang parkir hanya melakukan aktivitas memandu kendaraan pada arah yang tepat. Akibatnya penggunaan bahasanya pun akan jelas jauh berbeda

S
uatu masyarakat memiliki beberapa macam cara untuk mewariskan nilai-nilai sejarah dan kebudayaannya yang berupa kebiasaan, adat istiadat, dan sejarah kepada generasi penerusnya. Pada masyarakat prasejarah proses pewarisan kebudayaan tersebut dilakukan melalui tradisi lisan karena masyarakat tersebut belum mengenal tulisan. Suatu masyarakat memiliki beberapa macam cara untuk mewariskan masa lalunya yang berupa kebiasaan, adat istiadat, dan sejarah kepada generasi penerusnya. Proses pewarisan kebudayaan tersebut dilakukan melalui bukti-bukti tertulis dan penuturan secara lisan atau cerita dari generasi tua kepada generasi penerus. Pada masa sejarah di mana manusia sudah mulai mengenal tulisan maka proses pewarisan kebudayaan suatu kelompok masyarakat dilakukan dengan cara menggunakan tulisan. Sebaliknya, pada masa di mana manusia belum mengenal tulisan maka proses pewarisan masa lalu dilakukan dengan cara lisan melalui penuturan dari mulut ke mulut secara turun-temurun. Proses kebiasaan masyarakat untuk mewariskan budaya kepada generasi berikutnya yang dilakukan secara lisan disebut tradisi lisan.

Tradisi Lisan dalam Masyarakat Setempat
Pernahkah kamu mendengar lagu yang berjudul Lir-Ilir? Melalui berbagai grup musik, lagu yang konon digubah oleh Sunan Kalijaga itu kembali hadir di tengah-tengah kita. Mari kita simak syair lagu tersebut.

Lir-ilir, lir-ilir
tandure wis sumilir
Tak ijo royo-royo tak senggo temanten anyar
Cah angon-cah angon penekno blimbing kuwi
Lunyu-lunyu penekno kanggo mbasuh dodotiro
Dodotiro-dodotiro kumitir bedhah ing pinggir
Dondomono jrumatono kanggo sebo mengko sore
Mumpung padhang rembulane mumpung jembar kalangane
Yo surako… surak hiyo…

Artinya:
Sayup-sayup terbangun (dari tidur)
Tanaman telah bersemi,
betapa menghijau bak gairah pengantin baru
Anak-anak penggembala, tolong panjatkan pohon blimbing itu,
meskipun licin tetaplah panjat untuk mencuci pakaian
Pakaian-pakaian yang koyak disisihkan
Jahitlah benahilah untuk menghadap nanti sore
Selagi terang rembulanya
Selagi banyak waktu luangnya
Mari bersorak-sorak ayo…

Macam-macam tradisi lisan
Tradisi lisan adalah cerita lisan tentang suatu tempat atau tokoh yang dibuat teks kisahan dalam berbagai bentuk, seperti syair, prosa, lirik, syair bebas, dan nyanyian. Macam-macam tradisi lisan yang terdapat dalam masyarakat, antara lain sebagai berikut.
a. Cerita tentang terjadinya suatu tempat yang berbentuk syair bebas dan ditampilkan hal hal yang tidak benar-benar terjadi.
b. Cerita rakyat mengenai seorang tokoh di suatu daerah, baik tokoh yang bersifat baik dan berjasa bagi daerahnya maupun tokoh yang bersifat buruk, jahat, dan merugikan orang lain.
c. Cerita rakyat tentang misteri atau kegaiban di suatu tempat, misalnya makam seorang tokoh, goa, batu besar, dan sebagainya.

1. Cerita Rakyat
Cerita rakyat adalah cerita pada zaman dahulu yang hidup di kalangan rakyat yang diceritakan secara turun-temurun. Meskipun sebagian besar isi cerita rakyat hanya berisi cerita khayalan, namun di dalam cerita rakyat tersebut terkandung pesan moral yang berisi Ande-Ande Lumut, Bawang Putih dan Bawang Merah, Sang Kuriang atau legenda terjadinya Gunung Tangkuban Perahu di Jawa Barat, dan dongeng Bujang Munang dari Kalimantan Barat. nasihat-nasihat. Oleh karena itu, cerita rakyat dapat dipakai sebagai sarana pewarisan kebudayaan dan adat istiadat dari suatu masyarakat kepada generasi berikutnya.
Menurut William R. Bascom, cerita rakyat terdiri atas tiga golongan, yaitu mitos, legenda, dan dongeng. Contoh cerita rakyat yang berupa cerita mitologi adalah cerita terjadinya dewi padi, Dewi Sri, dan cerita terjadinya mado (marga) di Pulau Nias. Contoh cerita rakyat berupa legenda adalah legenda Ken Arok, legenda Panji, dan legenda para Wali. Contoh cerita rakyat yang berupa dongeng adalah dongeng Sang Kancil, Ande-Ande Lumut, Bawang Putih dan Bawang Merah, Sang Kuriang atau legenda terjadinya Gunung Tangkuban Perahu di Jawa Barat, dan dongeng Bujang Munang dari Kalimantan Barat.

2. Bahasa Rakyat
Menurut James Danadjaja dalam buku Folklor Indonesia, bentuk-bentuk tradisi lisan yang termasuk dalam kelompok bahasa rakyat adalah logat atau dialek, slang, bahasa pedagang (shoptalk), bahasa sehari-hari yang menyimpang dari bahasa konvensional (colloquial), sirkumlokusi, cara pemberian nama pada seseorang, gelar kebangsawanan, bahasa bertingkat (speech level), kata-kata onomatopoetis (onomatopoetic), dan pemberian nama tradisional jalan atau tempat tertentu berdasarkan legenda sejarah (onomastis).
a. Logat
logat atau dialek adalah gaya bahasa suatu daerah di Indonesia. Misalnya, logat bahasa Jawa Indramayu yang merupakan campuran bahasa Jawa dan bahasa Sunda, logat bahasa Sunda
dari Banten, logat bahasa Jawa Cirebon, dan logat bahasa Sunda Cirebon.
b. Slang
Slang atau bahasa rahasia adalah ragam bahasa tidak resmi yang bersifat musiman yang dipakai oleh suatu kelompok masyarakat tertentu untuk komunikasi intern dengan maksud menyamarkan arti bahasanya terhadap orang luar.
c. Bahasa Pedagang (Shoptalk)
Bahasa pedagang adalah ragam bahasa yang digunakan di kalangan pedagang untuk melakukan transaksi. Di Jakarta, bahasa pedagang yang digunakan di pasar-pasar berasal dari istilah yang dipinjam dari bahasa Mandarin dari suku bangsa Hokkian. Misalnya, istilah-istilah harga suatu barang, seperti jigo (dua puluh lima rupiah), cepek (seratus rupiah), dan cetiau (sejuta).
d. Kolokuial (Colloquial)
Kolokuial adalah bahasa-bahasa sehari-hari yang menyimpang dari bahasa konvensional. Misalnya, bahasa sehari-hari yang digunakan para remaja di Jakarta, seperti jomblo (tidak punya pacar), tajir (kaya), dan jutek (judes), garing (membosankan), jaim (jaga wibawa), jayus (kuno), culun (lugu), dan jeti (juta). Fungsi kolokuial digunakan untuk menambah keakraban dalam pergaulan remaja.
e. Sirkomlokusi (Circumlocution)
Sirkomlokusi adalah ungkapan tidak langsung yang digunakan untuk menyebutkan suatu benda atau suatu tempat. Contoh sirkomlokusi adalah penyebutan istilah harimau yang hidup di suatu hutan dengan istilah eyang (kakek) dalam masyarakat Jawa dan datuk (kakek) di kalangan masyarakat Jambi. Penggunaan sirkomlokusi nama binatang tersebut digunakan untuk menghindari terkaman harimau apabila seseorang akan berjalan melewati hutan.
Menurut kepercayaan masyarakat Jawa, harimau di hutan tidak akan menerkam manusia apabila dipanggil kakek. Masyarakat Jawa meyakini bahwa seorang kakek tidak akan melukai dan membunuh cucunya sendiri. Di kalangan orang Bali juga terdapat selama panen. Jika dilanggar, maka penyebutan istilah yang dilarang tersebut akan mengakibatkan kegagalan panen. Oleh karena itu, digunakan kata-kata sirkomlokusi. Misalnya, penggunaan istilah kutu sawah untuk menggantikan kata kerbau, monyet diganti dengan istilah kutu dahan, dan istilah ular diganti dengan si perut panjang.
f. Pemberian Nama pada Seseorang
Cara pemberian nama pada seseorang merupakan contoh bahasa rakyat. Di Jawa Tengah, seseorang tidak mempunyai nama keluarga. Untuk memberi nama pada seorang anak, orang tua harus memperhitungkan tanggal dan hari lahir anak (weton) sehingga sesuai nama yang diberikan. Selanjutnya, seorang pria yang telah menikah akan mendapatkan nama dewasa (jeneng tuwo). Namun, pemberian nama dewasa ini hanya dilakukan pada para pria. Meskipun sudah jarang dilakukan, penambahan nama baru setelah dewasa masih ditemui di wilayah pedesaan di Surakarta dan Yogyakarta. Pemberian nama pada seseorang bisa dilakukan berdasarkan ciri-ciri fisiknya. Di Jawa masih terdapat kebiasaan untuk memberi nama julukan pada seseorang, selain nama pribadinya berdasarkan bentuk tubuh si anak. Misalnya, si jangkung (tinggi), si pendek (pendek), dan si nonong (dahinya menonjol).

g. Pemberian Gelar Kebangsawanan
Pemberian gelar kebangsawanan atau jabatan tradisional adalah salah satu bentuk bahasa rakyat. Pemberian gelar kebangsawanan atau jabatan tradisional ini masih dilakukan di Keraton Yogyakarta dan Surakarta. Gelar kebangsawanan seorang pria di Jawa Tengah secara berturut-turut adalah mas, raden, raden mas, raden panji, raden tumenggung, raden ngabehi, raden mas panji, dan raden mas aria. Gelar kebangsawanan seorang wanita di Jawa Tengah secara berturut-turut adalah raden roro, raden ajeng, dan raden ayu. Gelar-gelar tradisional tersebut juga masih terdapat di desa Adat Trunyan, Bali, yaitu kubuyan, bau mucuk, bau madenan, bau merapat, saing nem, saing pitu, saing kutus, saing sanga, saing diyesta, punggawa, pasek dan penyarikan.
h. Bahasa Bertingkat
Bahasa bertingkat atau speech level adalah bahasa yang dipergunakan berdasarkan adanya perbedaan dalam lapisan masyarakat. Bahasa bertingkat berlaku dalam lapisan masyarakat, tingkatan masyarakat, dan kelompok umur. Penggunaan bahasa bertingkat berkaitan dengan nilai budaya masyarakat dan sopan santun. Contoh Jenis bahasa bertingkat di kalangan masyarakat Jawa Tengah adalah, bahasa ngoko (bahasa yang tidak resmi dan bersifat kurang hormat); bahasa kromo ( bahasa yang bersifat setengah resmi dan bersifat sedikit hormat); bahasa kromo inggil (bahasa yang bersifat resmi dan sopan). Contoh Jenis bahasa bertingkat di kalangan masyarakat Sunda adalah bahasa kasar (bahasa yang tidak sopan dan tidak resmi); bahasa penengah (bahasa sopan dan setengah resmi); dan bahasa lemes (bahasa yang bersifat sopan dan resmi). Contoh bahasa bertingkat orang Bali adalah bahasa nista (rendah); bahasa madia (menegah); dan bahasa utama (resmi).
i. Onomatopoetis
Onomatopoetis adalah kata-kata yang dibentuk dengan mencontoh bunyi atau suara alamiah. Misalnya, kata greget dalam bahasa Betawi, yang berarti perasaan sengit sehingga seolah-olah ingin menggigit orang yang menjadi sasaran kemarahan. Kata greget terbentuk dengan mencontoh suara beradunya barisan gigi rahang atas dan rahang bawah. Contoh onomatopetis adalah kata dalam bahasa Jawa gemlodak (riuh rendah) untuk mengambarkan bunyi suatu benda yang digerak-gerakan dalam sebuah kotak kayu.
j. Onomastis
Onomastis adalah pemberian nama tradisional jalan atau tempat tertentu berdasarkan legenda sejarah. Misalnya, pemberian nama kota Surabaya untuk mengenang pertempuran antara buaya (boyo) dan hiu (sura). Menurut James Danandjaja, masyarakat, tingkatan masyarakat, dan kelompok umur. Penggunaan bahasa bertingkat berkaitan dengan nilai budaya masyarakat dan sopan santun. Contoh Jenis bahasa bertingkat di kalangan masyarakat Jawa Tengah adalah, bahasa ngoko (bahasa yang tidak resmi dan bersifat kurang hormat); bahasa kromo ( bahasa yang bersifat setengah resmi dan bersifat sedikit hormat); bahasa kromo inggil (bahasa yang bersifat resmi dan sopan). Contoh Jenis bahasa bertingkat di kalangan masyarakat Sunda adalah bahasa kasar (bahasa yang tidak sopan dan tidak resmi); bahasa penengah (bahasa yang bahasa rakyat mempunyai empat fungsi, antara lain
1) memberi dan memperkukuh identitas kelompok;
2) melindungi pemakai bahasa rakyat dari ancaman kelompok lain atau penguasa;
3) memperkukuh pemakai bahasa rakyat dalam sistem pelapisan sosial masyarakat;
4) memperkukuh kepercayaan rakyat terhadap nilai-nilai budayanya

3. Sajak atau Puisi Rakyat
Ciri khas folklor lisan berbentuk sajak rakyat adalah kalimatnya berbentuk terikat (fixed phrase). Sajak atau puisi rakyat adalah kesusastraan rakyat yang terdiri atas beberapa deret kalimat yang dibentuk berdasarkan unsur mantra, panjang pendeknya suku kata, dan lemah kuatnya tekanan suara atau irama. Sajak atau puisi rakyat dapat berbentuk ungkapan tradisional (peribahasa), pertanyaan tradisional (teka-teki), cerita rakyat, dan kepercayaan rakyat berupa mantra-mantra.
Menurut W. Meijner, seperti puisi-puisi rakyat dari bangsa lain, puisi rakyat bangsa Indonesia seringkali bertumpang tindih dengan jenis-jenis folklore lainnya. Suku-suku bangsa di Indonesia memiliki banyak sekali khazanah puisi rakyat yang masih belum tergali kekayaannya. Contoh puisi rakyat di dalam suku bangsa Jawa adalah jenis puisi rakyat yang harus dinyanyikan yang disebut tembang. Contoh puisi rakyat berbentuk tembang adalah tembang sinom, kinanti, pangkur, dan durma. Contoh puisi rakyat di dalam suku bangsa Sunda adalah puisi rakyat yang berfungsi sebagai sindiran yang disebut sisindiran. Berdasarkan jenisnya sisindiran dibagi menjadi dua kategori, yakni sisindiran yang disebut paparikan dan wawangsalan. Contoh puisi rakyat dalam bahasa Bali disebut dengan istilah geguritan yang bertema masalah percintaan.

4. Peribahasa Rakyat (Ungkapan Tradisional)
Berdasarkan jenisnya, ungkapan tradisional atau peribahasa rakyat dapat dikelompokkan menjadi empat golongan, antara lain sebagai berikut.
a. Peribahasa berbentuk ungkapan tradisional yang memiliki struktur kalimat yang
lengkap berisi petuah bijak. Misalnya, ”buah yang manis berulat di dalamnya” (orang
yang bermulut manis, tetapi sesungguhnya hatinya jahat).
b. Peribahasa yang tidak lengkap kalimatnya dan berisi kiasan. Misalnya, peribahasa Melayu, ”terajuk kecewa, tersaukkan ikan suka, tersaukkan batang masam”, (orang yang
hanya ingin mengambil untung tanpa bekerja keras).
c. Peribahasa perumpamaan, yang dimulai dengan kata-kata seperti atau sebagai. Misalnya, ”seperti telur di ujung tanduk” (menggambarkan keadaan yang sangat gawat); atau ”bagai belut diregang”, (menggambarkan orang yang sangat kurus).
d. Ungkapan-ungkapan yang mirip peribahasa, yaitu ungkapan-ungkapan hinaan (insult), celetukan (retort), atau suatu jawaban yang pendek, tajam, lucu, atau peringatan yang dapat menyakitkan hati.

5. Teka-Teki Rakyat (Pertanyaan Tradisional)
Menurut Robert A. Georges dan Alan Dundes, berdasarkan unsur pertentangan di dalam pertanyaan dan jawabannya, maka teka-teki rakyat atau pertanyaan tradisional tersebut dapat dikelompokkan ke dalam dua jenis, antara lain
a. teka-teki yang tidak bertentangan (non oppositional riddles);
b. teka-teki yang bertentangan (oppositional riddles).
Pembagian jenis teka-teki rakyat yang tidak bertentangan pertanyaannya dan jawabannya didasarkan atas unsur-unsur yang bersifat harfiah (literal) atau kiasan (metaphorical).
Ciri teka-teki bertentangan (oppositional riddles) adalah pertentangan antara sepasang unsur pelukisannya (descriptive elements). Salah satu contoh teka-teki rakyat yang bertentangan di antara unsur-unsur pelukisannya adalah pertanyaan ”apa yang pergi ke sungai meminum dan tidak meminum?” Jawabannya adalah ”sapi dan gentanya!” Di dalam pertanyaan tersebut terdapat unsure pertentangan antara unsur pelukisan kedua (genta yang tidak meminum) yang mengingkari unsur pelukisan pertama (sapi yang meminum).

6. Nyanyian Rakyat (Folksong)
Menurut Jan Harold Brunvand, nyanyian rakyat adalah salah satu genre atau bentuk folklor yang terdiri atas kata-kata dan lagu tradisional yang dinyanyikan secara lisan di dalam suatu masyarakat. Berdasarkan kegunaannya jenis-jenis nyanyian rakyat dapat dibagi menjadi, antara lain
a. nyanyian rakyat atau aba-aba yang digunakan untuk menggugah semangat ”gotong royong” masyarakat seperti aba-aba holopis kuntul baris dari Jawa Timur atau rambate rata dari Sulawesi Selatan
b. nyanyian permainan yang digunakan untuk mengiringi anakanak yang bermain baris-berbaris. Misalnya, nyanyian baris terik tempe, ridong udele bodong (berbaris sayuran dari tempe, Ridong pusarnya menonjol) dari Jawa Timur.
Berdasarkan isinya, nyanyian rakyat dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu nyanyian rakyat permainan anak-anak, umum, dan kerohanian. Contoh nyanyian rakyat untuk mengiringi tari atau permainan anakanak dari berbagai daerah adalah Cublak-Cublak Suweng, Ilir-Ilir, dan Jamuran (Jawa Tengah dan Jawa Timur); Cing Cangkeling (Jawa Barat); Meyong-Meyong (Bali); dan Cik-Cik Periok (Kalimantan). Nyanyian rakyat umum dinyanyikan untuk mengiringi suatu tarian. Di Jawa Tengah dan Jawa Timur nyanyian rakyat umum disebut dengan istilah gending, seperti gending sinom, pucung, dan asmaradhana. Di Bali terdapat nyanyian rakyat umum di dalam kisah balada dan epos yang berasal dari cerita Mahabharata dan Ramayana. Di Jawa Barat terdapat nyanyian rakyat umum yang disebut pantun Sunda, seperti Cerita Lutung Kesarung, Cerita Sumur Bandung, Cerita Demung Kalagan, dan Cerita Mundanglaya di Kusuma. Nyanyian rakyat yang bersifat kerohanian dinyanyikan pada saat upacara-upacara siklus hidup, seperti saat kelahiran, perkawinan, upacara bersih desa, dan panen. Misalnya, nyanyian Hoho di Nias, dan lagu Bisi serta Pirawat suku Asmat di Papua. Nyanyian rakyat juga berkembang pada saat pengaruh budaya Islam mulai menyebar di Indonesia. Misalnya, lagu-lagu unuk mengiringi tari Saman dan Seudati di daerah Aceh, tari Zapin, tari hadrah, serta nyanyian kasidah di beberapa daerah lainnya.
Daftar Pustaka
Dyastriningrum. 2009. Antropologi Kelas XI : Untuk SMA dan MA Program Bahasa. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Indriyawati, Emmy. 2009. Antropologi I : Untuk Kelas XI SMA dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Koentjaraningrat. 2009. Pengantar Ilmu Antropologi. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Siany L., dan Atiek Catur B. 2009. Khazanah Antropologi 1 : Untuk Kelas XI SMA Dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional

Supriyanto. 2009. Antropologi Kontekstual. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional.