Negara2 Asia dlm PISA 2012

Frankfurt am Main, BlackCoffeePost. Hampir semua orang dewasa, bukan hanya orang-orang dengan karir teknis atau ilmiah, sekarang perlu untuk memiliki kemampuan yang memadai dalam matematika – serta membaca dan sains – untuk memenuhi (kebutuhan) pribadi, pekerjaan dan untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan bermasyarakat. Pakar Filsafat Pendidikan Matematika, Prof Hardi Suyitno mengatakan bahwa “Hidup itu butuh tahu matematika”.

Pada hari ini, 3 Desember 2013 OECD mengumumkan hasil PISA 2012. Dalam survei ini, tes diberikan kepada 510.000 siswa di 65 negara pada matematika, membaca, dan sains. Dengan matematika sebagai fokus utamanya, penilaian PISA 2012 telah mengukur kapasitas anak-anak berusia 15 tahun untuk alasan matematis dan menggunakan konsep-konsep matematika, prosedur, fakta dan alat untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi fenomena, dan untuk membuat well-founded judgements and decisions yang dibutuhkan oleh constructive, engaged and reflective citizens. Literasi dalam matematika dengan cara seperti ini bukan merupakan atribut yang menunjukkan bahwa seorang individu memiliki atau tidak memiliki, melainkan menunjukkan keterampilan yang dapat diperoleh dan digunakan, untuk tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, sepanjang hidup. Shanghai-Cina memiliki nilai tertinggi dalam matematika, dengan skor rata-rata 613 poin, yang berarti 119 poin di atas rata-rata OECD. Diikuti secara berurutan oleh Singapura, Hong Kong-China, Chinese Taipei, Korea, Macao-China, Jepang, Liechtenstein, Swiss dan Belanda menjadi the top 10 performers dalam matematika.

Tren antara tahun 2003 dan 2012, menunjukkan bahwa 25 negara membaik dalam prestasi matematika, 25 negara menunjukkan tidak ada perubahan, dan 14 lainnya memburuk. Di antara negara-negara yang berpartisipasi dalam setiap penilaian sejak tahun 2003, Brasil, Italia, Meksiko, Polandia, Portugal, Tunisia dan Turki menunjukkan peningkatan rata-rata prestasi matematika lebih dari 2,5 poin per tahun sejak 2003 meskipun memiliki prestasi yang rendah pada tahun 2003. Beberapa negara dengan rata-rata prestasi yang tinggi pada tahun 2003 – seperti Jerman, Hong Kong-China dan Macao-China – juga meningkat selama periode ini. Shanghai-China dan Singapura, yang dimulai partisipasi mereka dalam PISA setelah penilaian tahun 2003, juga meningkatkan prestasi yang memang sudah tinggi.

Di negara-negara OECD, rata-rata 12,6% dari siswa merupakan top performers dalam matematika, yang berarti bahwa mereka mahir di Level 5 atau 6. Shanghai-China memiliki proporsi terbesar siswa tampil di Level 5 atau 6 (55,4%), diikuti oleh Singapura (40,0%), Cina Taipei (37,2%) dan Hong Kong-China (33,7%). Di Korea, 30,9% dari siswa merupakan top performers dalam matematika, dan antara 15% dan 25% dari siswa di Belgia, Kanada, Finlandia, Jerman, Jepang, Liechtenstein, Macao-China, Belanda, Selandia Baru, Polandia dan Swiss merupakan top performers dalam matematika. Antara 2003 dan 2012, Italia, Polandia dan Portugal meningkatkan prestasi dalam matematika. Israel, Qatar dan Rumania juga melakukan perbaikan serupa antara tahun 2006 dan 2012 seperti yang dilakukan oleh Irlandia, Malaysia dan Federasi Rusia antara tahun 2009 dan 2012. Anak laki-laki unggul dibandingkan anak perempuan dalam matematika hanya di 37 dari 65 negara yang berpartisipasi dalam PISA 2012, dan anak perempuan mengungguli anak laki-laki di 5 negara. Hanya di enam negara terjadi kesenjangan gender dalam nilai matematika.

Sumber: OECD, PISA 2012 database.

1 comment for “Negara2 Asia dlm PISA 2012

  1. Anonymous
    January 11, 2016 at 10:23 am

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

[+] kaskus emoticons nartzco