RSS

Januari 11th, 2016 - 12:38 pm § in kesehatan

Gejala Umum Gangguan Bipolar

Kita semua mengalami pasang surut, tetapi dengan gangguan bipolar (dulu dikenal sebagai depresi manik atau gangguan manik-depresif), puncak dan lembah ini lebih parah.

Gangguan bipolar menyebabkan perubahan serius dalam suasana hati, energi, pemikiran, dan perilaku — dari puncak mania di satu ekstrem, ke titik terendah depresi di sisi lain.

Lebih dari sekedar suasana hati yang baik atau buruk, siklus gangguan bipolar berlangsung selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan.

Dan tidak seperti perubahan suasana hati biasa, perubahan suasana hati dari gangguan bipolar begitu kuat sehingga dapat mengganggu pekerjaan atau prestasi sekolah Anda, merusak hubungan Anda, dan mengganggu kemampuan Anda untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari.

Selama episode mania, Anda mungkin secara impulsif berhenti dari pekerjaan Anda, menagih sejumlah besar biaya pada kartu kredit, atau merasa istirahat setelah tidur dua jam. Selama episode depresi, Anda mungkin terlalu lelah untuk bangun dari tempat tidur, dan penuh kebencian terhadap diri sendiri dan keputusasaan karena menganggur dan berhutang.

Penyebab gangguan bipolar tidak sepenuhnya dipahami, tetapi seringkali tampak bersifat turun-temurun.

Episode manik atau depresi pertama dari gangguan bipolar biasanya terjadi pada masa remaja atau awal masa dewasa.

Gejala gangguan mental seperti bipolar bisa jadi tidak kentara dan membingungkan; banyak orang dengan gangguan bipolar terabaikan atau salah didiagnosis — mengakibatkan penderitaan yang tidak perlu.

Karena gangguan bipolar cenderung memburuk tanpa pengobatan, penting untuk mempelajari seperti apa gejalanya. Mengenali masalahnya adalah langkah pertama untuk merasa lebih baik dan mengembalikan hidup Anda ke jalur yang benar.

Tanda dan gejala gangguan bipolar

Gangguan bipolar dapat terlihat sangat berbeda pada orang yang berbeda. Gejala tersebut sangat bervariasi dalam pola, tingkat keparahan, dan frekuensinya. Beberapa orang lebih rentan terhadap mania atau depresi, sementara yang lain bergantian secara merata di antara dua jenis episode. Beberapa mengalami gangguan suasana hati yang sering, sementara yang lain hanya mengalami sedikit gangguan dalam seumur hidup.

Ada empat jenis episode suasana hati pada gangguan bipolar: mania, hipomania, depresi, dan episode campuran. Setiap jenis episode mood gangguan bipolar memiliki serangkaian gejala yang unik.

Gejala mania

Pada fase manik dari gangguan bipolar, sering terjadi perasaan energi yang meningkat, kreativitas, dan euforia. Jika Anda mengalami episode manik, Anda mungkin berbicara satu mil per menit, sedikit tidur, dan menjadi hiperaktif. Anda mungkin juga merasa seperti Anda yang sangat kuat, tak terkalahkan, atau ditakdirkan untuk menjadi hebat.

Tapi sementara mania terasa enak pada awalnya, ia cenderung lepas kendali. Anda mungkin bertingkah laku sembarangan selama episode mania: mempertaruhkan tabungan Anda, melakukan aktivitas seksual yang tidak pantas, atau melakukan investasi bisnis yang bodoh, misalnya. Anda mungkin juga menjadi marah, mudah tersinggung, dan agresif — berkelahi, menyerang ketika orang lain tidak sejalan dengan rencana Anda, dan menyalahkan siapa pun yang mengkritik perilaku Anda. Beberapa orang bahkan menjadi delusi atau mulai mendengar suara-suara.

Tanda dan gejala umum mania meliputi:

  • Merasa luar biasa “tinggi” dan optimis ATAU sangat mudah tersinggung.
  • Keyakinan yang tidak realistis dan berlebihan tentang kemampuan atau kekuatan seseorang.
  • Tidur sangat sedikit, tetapi merasa sangat energik.
  • Berbicara begitu cepat sehingga orang lain tidak dapat mengikuti.
  • Pikiran balap; melompat dengan cepat dari satu ide ke ide berikutnya.
  • Sangat mudah terganggu, tidak dapat berkonsentrasi.
  • Penilaian dan impulsif yang terganggu.
  • Bertindak sembarangan tanpa memikirkan konsekuensinya.
  • Delusi dan halusinasi (dalam kasus yang parah).

Gejala depresi bipolar

Di masa lalu, depresi bipolar disamakan dengan depresi biasa, tetapi semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara keduanya, terutama dalam hal perawatan yang direkomendasikan.

Kebanyakan orang dengan depresi bipolar tidak terbantu oleh antidepresan. Faktanya, ada risiko bahwa antidepresan dapat memperburuk gangguan bipolar — memicu mania atau hipomania, menyebabkan siklus cepat antar kondisi mood, atau mengganggu obat penstabil mood lainnya.

Meskipun memiliki banyak kesamaan, gejala tertentu lebih sering terjadi pada depresi bipolar daripada depresi biasa. Misalnya, depresi bipolar lebih cenderung melibatkan sifat mudah tersinggung, rasa bersalah, perubahan suasana hati yang tidak terduga, dan perasaan gelisah. Dengan depresi bipolar, Anda mungkin bergerak dan berbicara perlahan, banyak tidur, dan menambah berat badan. Selain itu, Anda lebih mungkin mengembangkan depresi psikotik — suatu kondisi di mana Anda kehilangan kontak dengan kenyataan — dan mengalami masalah besar dalam pekerjaan dan fungsi sosial.

Gejala umum depresi bipolar meliputi:

  • Merasa putus asa, sedih, atau hampa
  • Sifat lekas marah
  • Ketidakmampuan untuk mengalami kesenangan
  • Kelelahan atau kehilangan energi
  • Kelesuan fisik dan mental
  • Nafsu makan atau perubahan berat badan
  • Masalah tidur
  • Masalah konsentrasi dan memori
  • Perasaan tidak berharga atau bersalah
  • Pikiran tentang kematian atau bunuh diri

Gejala episode campuran

Episode campuran dari gangguan bipolar menampilkan gejala mania atau hipomania dan depresi. Tanda-tanda umum dari episode campuran termasuk depresi yang dikombinasikan dengan agitasi, lekas marah, kecemasan, insomnia, distractibility, dan pikiran berlomba. Kombinasi energi tinggi dan suasana hati yang rendah ini sangat berisiko untuk bunuh diri.


Desember 31st, 2015 - 2:02 am § in umum

Ulasan Akhir 10 Blog Sejawat

Blog No.1 Nama Pemilik Blog : Sudi Didi Wahyono Alamat Blog              : http://blog.unnes.ac.id/didicilacap/ Keunggulan              : Tampilan blog sudah menarik dan sudah terdapat profile pemilik blog Kelemahan               : Pada link blog teman atau bu[...]


Desember 23rd, 2015 - 2:00 pm § in Sosiologi SMA/MA

Materi Kelas XI: Integrasi dan Reintegrasi Sosial sebagai Upaya Pemecahan Masalah Konflik dan Kekerasan

  Integrasi berasal dari bahasa inggris “integration” yang berarti kesempurnaan atau keseluruhan. Integrasi sosial dimaknai sebagai proses penyesuaian di antara unsur-unsur yang saling berbeda dalam kehidupan masyarakat sehingga menghasilkan pola kehidupan masyarakat yang memilki keserasian fun[...]


Desember 23rd, 2015 - 12:58 pm § in Sosiologi SMA/MA

Materi Kelas X: Fungsi Sosiologi dalam Mengenali Gejala Sosial di Masyarakat

     Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan, sebab tersusun secara sistematis, rasional, dan mempergunakan metode-metode yang akurat. Sebagai ilmu pengetahuan murni, sosiologi bertujuan untuk membentuk dan mengembangkan ilmu pengetahuan tentang masyarakat. Sementara itu sebagai ilmu pengetahuan te[...]


Desember 23rd, 2015 - 12:14 pm § in Sosiologi SMA/MA

Materi Kelas X: Individu, Kelompok dan Hubungan Sosial

    Dalam sosiologi, individu merupakan unit terkecil pembentuk masyarakat. Hal ini berarti individu juga bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang terkecil. Sebagai contoh, suatu keluarga terdiri dari ayah, ibu, dan anak. Ayah merupakan individu d[...]


Desember 18th, 2015 - 2:48 pm § in Sosiologi SMA/MA

Materi Kelas XI: Konflik, Kekerasan dan Upaya Penyelesaiannya

     Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri atas ratusan kelompok masyarakat dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda sehingga potensi konflik amat rentan terjadi. Dalam proses interaksi, tidak seluruh masyarakat dapat berjalan beriringan. Selalu akan ada perbedaan dalam mencapa[...]


Desember 18th, 2015 - 2:33 pm § in Sosiologi SMA/MA

Materi Kelas XII: Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi

    Ketimpangan sosial merupakan suatu keadaan dimana terdapat ketidakseimbangan dalam masyarakat. Kesenjangan sosial disebabkan akibat adanya perbedaan yang ada di tengah masyarakat itu sendiri. Perbedaan yang biasanya terdapat di tengah masyarakat meliputi perbedaan sosial, ekonomi, budaya dan [...]