Viewers

website hit counter

MATERI SOSIOLOGI KELAS XI BAB 1: PEMBENTUKAN KELOMPOK SOSIAL

Kelompok adalah hidup bersama individu dalam suatu ikatan, serta terdapat dalam ikatan hiidup bersama tersebut adanya interaksi dan interrelasi social, serta organisasi antaranggota. Kelompok merupakan inti kehidupan dalam masyarakat.

Secara sosiologi, kelompok adalah suatu kumpulan dari orang-orang yang mempunyai hubungan dan berinteraksi, dimana dapat mengakibatkan tumbuhnya perasaan bersama. Menurut Wila Huky, kelompok merupakan suatu unit yang terdiri dari dua orang atau lebih, yang saling berinteraksi atau saling berkomunikasi. Kelompok atau group adalah kumpulan dari individu yang berinteraksi satu sama lain, pada umumnya hanya untuk melakukan pekerjaan, untuk meningkatan hubungan antar individu, atau bisa saja untuk keduanya. Sebuah kelompok suatu waktu dibedakan secara kolektif, sekumpulan orang yang memiliki kesamaan dalam aktifitas umum namun dengan arah interaksi terkecil. Menurut Soejono Soekanto, kelompok sosial atau social group adalah himpunan atau kesatuan manusia yang hidup bersama, karena adanya hubungan di antara mereka. Hubungan tersebut antara lain menyangkut hubungan timbal balik yang saling mempengaruhi dan juga suatu kesadaran untuk saling menolong.
Kelompok sosial adalah kumpulan orang yang memiliki kesadaran bersama akan keanggotaan dan saling berinteraksi. Kelompok diciptakan oleh anggota masyarakat. Kelompok juga dapat mempengaruhi perilaku para anggotanya.
Kelompok social merupakan salah satu focus perhatian dari pusat pemikiran sosiologis, karena titik tolaknya adalah kehidupan bersama. Semua orang atau individu dalam dunia ini pada awalanya merupakan anggota kelompok social yang bernama keluarga.
Proses Terbentuknya Kelompok Sosial
Proses terbentuknya suatu kelompok social karena adanya naluri manusia yang selalu ingin hidup bersama, itulah sebanya dalam masyarakat manusia dapat dipersamakan dengan masyarakat binatang.sejak manusia dilahirkan sudah menpunyai kecenderungan atas dasar dorongan nalurinya secara biologis untuk hidup berkelompok.
Ada 2 hasrat pokok yang dimiliki manusia sehingga terdorong untuk hidup berkelompok, yaitu :
1. Hasrat untuk bersatu dengan manusia-manusia di sekitarnya.
2. Hasrat untuk bersatu dengan situasi alam sekitarnya.
. Ciri dan Syarat Kelompok Sosial
Mengenai batasan pengertian dari kelompok social masih belum terdapat adanya kesamaan pandangan tentang hal tersebut. Dengan tidak adanya keseragaman tersebut menunjukkan bahwa kelompok social itu memiliki banyak aspek.
Syarat kelompok menurut Baron dan Byrne, yaitu : Interaksi, anggota-anggota seharusnya berinteraksi satu sama lain. Interdependen, apa yang terjadi pada seorang anggota akan mempengaruhi perilaku anggota yang lain. Stabil, hubungan paling tidak ada lamanya waktu yang berarti (bisa minggu, bulan dan tahun). Tujuan yang dibagi, beberapa tujuan bersifat umum bagi semua anggota. Struktur, fungsi tiap anggota harus memiliki beberapa macam struktur sehingga mereka memiliki set peran. Persepsi, anggota harus merasakan diri mereka sebagai bagian dari kelompok.
Ciri-ciri kelompok social, yaitu : Terdapat dorongan atau motif yang sama antar individu satu dengan yang lain Terdapat akibat-akibat interaksi yang berlainan terhadap individu satu dengan yang lain berdasarkan rasa dan kecakapan yang berbeda-beda antara individu yang terlibat di dalamnya. Adanya penegasan dan pembentukan struktur atau organisasi kelompok yang jelas dan terdiri dari peranan-peranan dan kedudukan masing-masing Adanya peneguhan norma pedoman tingkah laku anggota kelompok yang mengatur interaksi dalam kegiatan anggota kelompok untuk mencapai tujuan yang ada. Berlangsungnya suatu kepentingan. Adanya pergerakan yang dinamik.
Syarat-syarat kelompok sosial, yaitu : Setiap anggota kelompok tersebut harus sadar bahwa dia merupakan sebagian dari kelompok yang bersangkutan. Ada hubungan timbal balik antara anggota yang satu dengan anggota lainnya. Terdapat suatu faktor yang dimiliki bersama oleh anggota-anggota kelompok itu, sehingga hubungan antara mereka bertambah erat. Faktor tadi dapat merupakan nasib yang sama, kepentingan yang sama, tujuan yang sama, ideologi politik yang sama dan lain-lain. Berstruktur, berkaidah dan mempunyai pola perilaku.
Syarat-syarat manusia disebut sebagai kelompok social menurut Soerjono Soekanto, yaitu :
1. Setiap anggota kelompok tersebut harus sadar bahwa ia merupakan sebagian dari kelompok yang bersangkutan.
2. Ada hubungan timbal balik antara anggota lainnya dalam kelompok tersebut.
3. Ada sutu factor yang dimiliki bersama oleh anggota kelompok itu, sehingga hubungan di antara mereka bertambah erat.
4. Berstruktur, berkaidah, dan mempunyai pola perilaku.
5. Besar kecilnya jumlah anggota.
6. Derajat interaksi social.
7. Kepentingan dan wilayah.
8. Berlangsungnya suatu kepentingan.
9. Derajat organisasi.
10. Kesadaran akan jenis, hubungan social, dan tujuan yang sama.
Macam-macam Kelompok Sosial
1. In-group dan Out-group
2. In-group apabila individu di dalam suatu kelompok mengidentifikasikan dirinya dengan kelompok sosialnya. Sikap di dalam in-group pada umumnya didasarkan pada factor simpati dan selalu memiliki perasaan dekat dengan anggota kelompok.
3. Out-group apabila individu menganggap suatu kelompok menjadi lawan dari in-groupnya. Sikap sebagai out-group selalu ditandai dengan suatu kelainan yang berwujud antagonisme. Hal ini dikaitkan dengan istilah kami atau kita dan mereka. Misalnya kami adalah wartawan, sedangkan mereka adalah olahragawan. Kami adalah mahasiswa sedangkan mereka adalah pelajar.
Dari penjelasan di atas, kita dapat mengetahui bahwa untuk menganggap suatu kelompok social merupakan in-group atau out-group dari seorang individu adalah relative, karena tergantung pada situasi social yang tertentu.
Primary Group dan Secondary Group
Primary group (kelompok primer) adalah kelompok-kelompok yang ditandai dengan adanya interaksi antaranggota yang terjalin lebih intensif, lebih erat, dan lebih akrab. Kelompok primer sering disebut dengan “face to face” karena para anggota kelompok sering berdialog dan bertatap muka karenanya mereka saling mengenal lebih dekat dan lebih akrab. Sifat interaksi dalam kelompok primer bercorak kekeluargaan dan lebih berdasarkan pada simpati.
Kelompok primer seperti keluarga memainkan peran kunci dalam pengembangan diri. Sebagai suatu kelompok kecil, keluarga pun berperan sebagai suatu pelindung terhadap ancaman kelompok lebih besar yang disebut masyarakat. Keluarga mempunyai arti penting primer dalam pembentukan orientasi dasar pasangan latin ini, sebagaimana yang nanti akan berlaku di kemudian hari bagi anak-anaknya.
Ciri-ciri kelompok sekunder, yaitu :
Ukuran kecil, biasanya terdiri dari 20 atau 30 orang anggota.
Hubungan bersifat pribadi dan akrab di antara anggota.
Lebih mengutamakan komunikasi tatap muka.
Lebih permanen.
Para anggota saling mengenal secara baik dan mempunyai perasaan loyalitas.
Bersifat informal. Kelompok biasanya tidak mempunyai nama, pegawai, tempat dan waktu pertemuan yang tepat.
Keputusan dalam kelompok lebih bersifat tradisional kurang rasional.
1. Secondary Group (kelompok sekunder) adalah kelompok yang memiliki anggota yang lebih banyak, tidak selalu saling mengenal, tidak langsung, fungsional, rasional, dan lebih banyak ditujukan pada tujuan pribadi, anggota-anggota yang lain dan usaha kelompok merupakan alat.
Pada kelompok sekunder diantaranya anggota kelompok, terdapat hubungan tak langsung, formal, dan kurang bersifat kekeluargaan. Di mana anggota kelompok yang satu dengan yang lain tidak saling mengenal, tidak akrab, dan bersifat tidak permanen.
Para anggota menerima pekerjaan atas dasar kemampuan dan keahlian.adanya pembagian tersebut diperluka untuk mencapai target dan tujuan tertentu yang telah ditetapkan dalam program yang telah disepakati bersama.
Kelompok sekunder didasarkan pada kepentingan atau kegiatan tertentu, dan para anggotanya cenderung berinteraksi atas dasar status pesifik, seperti presiden, manajer, pekerja, atau mahasiswa.
Contoh : partai politik, perhimpunan serikat kerja, organisasi profesi.
Ciri-ciri kelompok sekunder, yaitu : Ukuran besar. Hubungan bersifat tidak pribadi dan jauh antara sesame anggota. Sedikit saja komunikasi tatap muka. Bersifat temporer. Para anggota berada bersama-sama dalam waktu yang relatif singkat. Anggota tidak saling mengenal secara baik. Bersifat lebih formal, kelompoknya sering mempunyai nama, pegawai, tempat dan waktu pertemuan yang teratur dan tetap. Keputusan dalam kelompok lebih rasional dan menekankan pada efisiensi.
Gemeinschaft dan Gesellschaft
Gemeinschaft adalah bentuk kehidupan bersama dimana anggotanya diikat oleh hubungan batin yang murni dan bersifat alamiah serta bersifat kekal. Dasar hubungan tersebut adalah ras cinta dan rasa kesatuan batin yang memandang telah dikodratkan.
Gesellschaft merupakan ikatan lahir yang bersifat pokok untuk jangka waktu pendek, bersifat sebagai suatu bentuk dalam pikiran, waktu terbatas, bersifat pamrih ekonomis. Bentuk gesellschaft terutama terdapat dalam hubungan perjanjian yang berdasarkan ikatan timbal balik, misalnya ikatan antara pedagang, organisasi dalam suatu pabrik atau industri.
Tonies mengemukakan ciri pokok Gemeinschaft, yaitu :
1. Intimate, hubungan menyeluruh yang mesra.
2. Private, hubungan yang bersifat pribadi yaitu khusus untuk beberapa orang saja.
3. Exklusive, hubungan tersebut hanyalah untuk “kita” saja dan bukan untuk orang lain di luar kita.
Menurut Ferdinand Tonies, tipe-tipe Gemeinschaft yang sering dijumpai dalam masyarakat, yaitu :
1. Gemeinschaft t Of blood, yaitu Gemeinschaft yang merupakan ikatan yang didasarkan atas darah atau keturunan. Misalnya keluarga, kelompok kekerabatan.
2. Gemeinschaft of place, yaitu suatu Gesellschaft yang terdiri dari orang-orang yang yang berdekatan tempat tinggalnya sehingga dapat saling tolong-menolong. Misalnya RT, RW, kelompok warisan.
3. Gemeinschaft of mind, yaitu suatu Gesellschaft yang terdiri dari orang-orang yang meskipun tidak mempunyai hubungan darah ataupun tempat tingglnya tidak berdekatan, tetapi mereka mempunyai jiwa dan pikiran yang sama, karena adanya ideology yang sama.
4. Formal Group dan Informal Group
5. Formal Group adalah kelompok yang mempunyai peraturan yang tegas dan dengan sengaja diciptakan oleh anggotanya untuk mengatur hubungan di antara anggotanya.
Kelompok resmi ini didukung adanya anggaran dasar, anggaran rumah tangga, dan memiliki pembagian kerja peran serta hirarki tertentu. Contoh OSIS, partai politik.
Informal Group adalah kelompok yang tidak memiliki struktur dan organisasi tertentu atau pasti. Kelompok tersebut terbentuk karena adanya pertemuan yang berulang kali dan hal tersebut menjadi dasar bagi bertemunya kepentingan dan pengalaman yang sama.
Kelompok tidak resmi ini tidak berstatus resmi dan tidak didukung anggaran dasar, anggaran rumah tangga seperti yang lazim berlaku pada kelompok resmi. Contok Klik (clique) yaitu kelompok kecil tanpa struktur formal yang sering timbul dalam kelompok besar.
Membership Group dan Reference Group
Membership Group adalah merupakan kelompok di mana setia orang secara fisik sebagai anggota kelompok tertentu.
Reference Group adalah kelompok yang menjadi ukuran bagi seseorang untuk mengidentifikasi dirinya dalam membentuk pribadi dan perilakunya. Seseorang yang bukan anggota kelompok social yang bersangkutan, mengidentifikasi dirinya dengan kelompok lain sebagai kelompok teladan.
Tipe-tipe Reference Group yang dikemukakan oleh Robert K. Merton, yaitu : Tipe normatif adalah kelompok yang menentukan dasar-dasar bagi kepribadian seseorang. Tipe kepribadian adalah kelompok yang menjadi pegangan bagi individu di dalam menilai kepribadiannya.
Kelompok-kelompok social menurut Bierstedt, yaitu : Kelompok statis, yaitu kelompok yang bukan organisasi, tidak memiliki hubungan sosial dan kesadaran jenis di antaranya. Contoh: Kelompok penduduk usia 10-15 tahun di sebuah kecamatan. Kelompok kemasyarakatan, yaitu kelompok yang memiliki persamaan tetapi tidak mempunyai organisasi dan hubungan sosial di antara anggotanya.
Kelompok sosial, yaitu kelompok yang anggotanya memiliki kesadaran jenis dan berhubungan satu dengan yang lainnya, tetapi tidak terikat dalam ikatan organisasi. Contoh: Kelompok pertemuan, kerabat, dan lain-lain. Kelompok asosiasi, yaitu kelompok yang anggotanya mempunyai kesadaran jenis dan ada persamaan kepentingan pribadi maupun kepentingan bersama. Dalam asosiasi, para anggotanya melakukan hubungan sosial, kontak dan komunikasi, serta memiliki ikatan organisasi formal. Contoh: negara, sekolah, dan lain-lain.
Kelompok Sosial Dipandang dari Sudut Individu
Suatu individu merupakan kelompok kecil dari suatu kelompok sosial atas dasar usia, keluarga, kekerabatan, seks, pekerjaan, hal tersebut memberikan kedudukan prestise tertentu/sesuai adat istiadat. Dengan kata lain keanggotaan dalam masyarakat tidak selalu gratis.
Kelompok-kelompok Sosial yang Teratur dan Tidak Teratur
Kelompok teratur merupakan kelompok yang mempunyai peraturan tegas dan sengaja diciptakan anggota-anggotanya untuk mengatur hubungan antarmereka.
Ciri-ciri kelompok teratur, yaitu :
1. Memiliki identitas kolektif yang tegas (misalnya tampak pada namakelompok, simbol kelompok,dll).
2. Memiliki daftar anggota yang rinci.
3. Memiliki program kegiatan yang terus-menerus diarahkan kepada pencapaian tujuan yang jelas.
4. Memiliki prosedur keanggotaan.
Contoh kelompok teratur antara lain berbagai perkumpulan pelajar atau mahasiswa, instansi pemerintahan, parpol, organisasi massa, perusahaan, dan lainlain.
Kelompok-kelompok sosial yang tidak teratur terdiri dari berbagai macam, yaitu :
Kerumunan (Crowd)
Kerumunan (Crowd) adalah individu yang berkumpul secara bersamaan serta kebetulan di suatu tempat dan juga pada waktu yang bersamaan.
Kerumunan akan selalu terjadi pada semua lapisan masyarakat di kota besar kerumunan terjadi karena banyaknya berbagai macam aktivitas manusia yang dapat menimbulkan daya tarik suatu massa yang selanjutnya berkumpul pada suatu tempat tertentu. Cirri-ciri pokok kerumunan adalah berkumpulnya individu-individu secara fisik, yang jumlah batasannya adalah selama mata dan telinga dapat dapat melihat dan mendengarkannya. Kerumunan akan segera hilang setelah masing-masing individu tersebut meninggalkan tempat dimana sebelumnya ia berkumpul.
Bentuk-bentuk kerumunan, yaitu :
Kerumunan Aktif
Tanpa adanya struktur organisasi, maka pembagian kerja dan aturan-aturan tertentu dalam suatu kerumunan berakibat negative. Kerumunan tidak rasonal, yang ada hanyalah luapan emosi, tidak puas, kemarahan dan kejengkelan, gelisah dan ketegangan tertentu merupakan suatu dorongan tertentu untuk membangkitkan kerumunan aktif.
Kerumunan Ekspretif adalah kerumunan yang didasari oleh luapan emosi, yaitu disamping tanpa sasaran yang jelas, juga hanya sekedar luapan emosi atau ketegangan semata.
Bentuk-bentuk kerumunan menurut Kingsley Davis, yaitu :
kerumunan yang berartikulasi dengan struktur sosial Khalayak penonton atau pendengar yang formal (Formal audiences) merupakan kerumunan-kerumunan yang mempunyai pusat perhatian dan persamaan tujuan, tetapi sifatnya pasif, contohnya menonton film. Kelompok ekspresif yang telah direncanakan (Planned Expressive Group) adalah kerumunan yang pusat perhatiannya tidak begitu penting, tetapi mempunyai persamaan tujuan yang tersimpul dalam aktifitas kerumunan tersebut serta kepuasan yang dihasilkannya. Fungsinya adalah sebagai penyalur ketegangan-ketegangan yang dialami orang karena pekerjaan sehari-hari, contoh orang yang berpesta, berdansa,
Kerumunan yang bersifat sementara (Casual crowds) Kumpulan yang kurang menyenangkan (inconvenient aggregations) dalam kerumunan itu kehadiran orang-orang lain merupakan halangan terhadap tercapainya maksud seseorang. Contoh; orang-orang yang antri karcis, orang-orang yng menunggu bis dan sebagainya. Kerumunan orang yang sedang dalam keadaan panik (panic crowd) yaitu orang-orang yang bersama-sama menyelamatkan diri dari suatu bahaya. Kerumunan penonton (spectator crowd) karena ingin melihat suatu kejadian tertentu. Kerumunan semacam ini hampir sama dengan khalayak penonton, tetapi bedanya adalah bahwa kerumunan penonton tidak direncanakan, sedangkan kegiatan-kegiatan juga pada umumnya belum tak terkendalikan.
Kerumunan yang berlawanan dengan norma-norma hukum.
Kerumunan yang bertindak emosional
Kerumunan ini bertujuan untuk mencapai suatu tujuan tertentu dengan mempergunakan kekuatan fisik yang berlawanan dengan norma yang berlaku dalam masyarakat.
Kerumunan yang bersifat immoral, hamper sama dengan kelompok ekspreis. Perbedaannya adalah yang pertama bertentangan dengan norma dalam masyarakat. Contohnya adalah orang-orang yang ada dalam kemabukan.
Publik
Publik sering disebut dengan khayalak umum atau resmi. Publik bukanlah kelompok yang utuh atau merupakan kesatuan. Pada khayalak ramai interaksi di antara indicidu yang lainnya adalah dilakukan secara tidak langsung yakni melalui media komunikasi. Misalnya majalah, surat kabar, radio, televisi. Anggota yang besar dalam publik berakibat tidak terdapatnya pusat perhatian yang tajam dan kesatuan tidak ada.
Tingkah laku pribadi dari publik didasarkan pada tingkah laku atas perilaku individu. Suatu Publikakan berkumpul apabila diberi atai disiarkan berita-berita yang benar, dan tentunya adalah berita yang menarik bagi tiap individu dalam publik.
Faktor Pembentukan Kelompok Sosial
Bergabung dengan sebuah kelompok merupakan sesuatu yang murni dari diri sendiri atau juga secara kebetulan. Misalnya, seseorang terlahir dalam keluarga tertentu. Namun, ada juga yang merupakan sebuah pilihan. Dua faktor utama yang tampaknya mengarahkan pilihan tersebut adalah kedekatan dan kesamaan.
Kedekatan
Pengaruh tingkat kedekatan, atau kedekatan geografis, terhadap keterlibatan seseorang dalam sebuah kelompok tidak bisa diukur. Kita membentuk kelompok bermain dengan orang-orang di sekitar kita. Kita bergabung dengan kelompok kegiatan sosial lokal. Kelompok tersusun atas individu-individu yang saling berinteraksi. Semakin dekat jarak geografis antara dua orang, semakin mungkin mereka saling melihat, berbicara, dan bersosialisasi. Singkatnya, kedekatan fisik meningkatkan peluang interaksi dan bentuk kegiatan bersama yang memungkinkan terbentuknya kelompok sosial. Jadi, kedekatan menumbuhkan interaksi, yang memainkan peranan penting terhadap terbentuknya kelompok pertemanan.
Pembentukan kelompok sosial tidak hanya tergantung pada kedekatan fisik, tetapi juga kesamaan di antara anggota-anggotanya. Sudah menjadi kebiasaan, orang lebih suka berhubungan dengan orang yang memiliki kesamaan dengan dirinya. Kesamaan yang dimaksud adalah kesamaan minat, kepercayaan, nilai, usia, tingkat intelejensi, atau karakter-karakter personal lain. Kesamaan juga merupakan factor utama dalam memilih calon pasangan untuk membentuk kelompok sosial yang disebut keluarga.
SOAL PENGAYAAN
1. Jelaskan pengertian kelompok sosial menurut pendapat kalian serta berikan contoh-contoh yang ada disekitar kalian!
2. Gambarkan proses terbentuknya kelompok sosial secara singkat dan jelas!
3. Jelaskan perbedaan Gemeinschaft dan Gesellschaft!

Sumber :
Abdulsyani. 1992. Sosiologi skematika, teori, dan terapan. Bandar Lampung : Bumi aksara.
Dirdjosisworo Soedjono.1985. Sosiologi pengantar untuk masyarakat Indonesia. Bandung: Alumni.
2007. Henslin James. 2007. Sosiologi dengan pendekatan membumi. Jakarta : Erlangga.
http://scooteris.multiply.com/journal/item/11/Kelompok sosial.
Soekanto, Surjono. 2006. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
http:\\id.wikipedia.com\kelompok-sosial\

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  

  

  

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas: