• Friday, July 06th, 2018

Menjaga Jarak Cinta

Oleh Agung Kuswantoro

 

“Perpisahan bisa terjadi adalah hal yang sangat perlu untuk dijalani, agar kamu memiliki hari esok yang lebih baik daripada bertahan pada ketidakbahagiaan yang sedang nyata kamu peluk selama ini”. (Falafu, 2016, 68)

 

Ungkapan diatas salah satu ciri khas Falafu dalam menuliskan karyanya. Buku “Memberi Jarak Pada Cinta”, bukti Fa – panggilan Falafu – mampu melukiskan ketegasan seseorang untuk bertahan saat susah. Susah/sedih ditinggal “sesuatu”. Sesuatu bisa berwujud barang atau orang.

 

Saya sangat suka gaya yang disampaikan oleh Fa. Ia tidak menggurui dalam tulisan-tulisannya. Nampak, pengalaman dan buku sebagai rujukan utamanya dalam menulis atau menuangkan ide-idenya.

 

Mari kita lihat. Ungkapan Fa berikutnya, “Kalau kamu merasa pasanganmu kurang lengkap, maka lengkapi dia. Kalau kamu merasa pasanganmu belum tepat, maka lepaskan dia. Berani bahagia”. (Falafu, 2016, 61)

 

Logika yang dibangun oleh Fa, menurut saya benar. Bersedih boleh, tetapi jangan terlalu bersedih. Secukupnya saja. Demikian juga bahagia. Bahagia boleh, tetapi sewajarnya saja.

 

Bangga dengan pasangan itu sangat boleh. Tetapi, sangat membanggakan pasangan, hati-hatilah saat ditinggalkannya. Ditinggalkan, bisa karena sakit atau mati. Disinilah, letak “perasaan” yang kuat dibangun oleh Fa.

 

Fa yang notabene pekerja/pegawai kantor sangat piawai dalam menuliskan mengenai ungkapan hati. Hati sebagai rujukan utamanya.

 

Kebebasan hati untuk menentukan sesuatu sangat diutamakan. Ikuti kata hati, kurang lebih itu ungkapannya.

 

Ungkapan-ungkapan Fa dalam buku itu sangat logis. Logis menurut logika hati. Logika hati mengatakan “benci tapi rindu”. Nah, Fa itu sangat tepat sekali dalam mengeksekusi logika hati.

 

Seperti, “karena luka adalah bagian dari hidup yang perlu ada untuk kita jalani” (Falafu, 2016, 9). Logika akal mengatakan “luka itu harus ditinggalkan buka dijalani. Cari yang tidak terluka”.

 

Orang yang terluka itu sakit, maka harus dihindari. Itu contoh logika akal. Tetapi, Fa mengatakan “luka itu harus dijalani”, karena luka adalah bagian hidup”. Justru dengan luka kita akan menghargai suatu kebaikan – kebaikan yang ada dalam suatu perbuatan.

 

Awal membaca buku ini bingung. Karena, saya terbiasa membaca buku yang bertema agama dan motivasi hidup.

 

Namun, lama-kelamaan membaca buku ini menjadi paham apa yang dipikirkan oleh Fa.

Buku ini sangat bagus, khususnya bagi orang sedang memberi jarak pada cinta.

 

Ayo bangkit dari rasa sedih. Bangun untuk menyongsong masa depan yang lebih baik. Ingat, “luka” dalam kehidupan itu akan mengantarkan kepada suatu kebaikan.

 

Semarang, 4 Juli 2018

Category: Uncategorized
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.
Leave a Reply

[+] kaskus emoticons nartzco